ads

Ahad, 3 Julai 2011

01 di parit sulong - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di parit sulong - Google Blog Search


krafjohor: Mesyuarat Program Merakyatkan Seni Budaya (PMS <b>...</b>

Posted: 21 Jun 2011 03:05 PM PDT

Kota Tinggi- Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negara Negeri Johor (JKKNNJ) akan menganjurkan Program Merakyatkan Seni Budaya (PMS) pada 3 Julai 2011 di Felda Look Heng Barat, Kota Tinggi, Johor. Sehubungan dengan itu, satu mesyuarat telah diadakan pada 17 Jun yang lalu di Dewanraya Felda Lok Heng Barat dan ia dipengerusikan oleh YB Puan Hajah Asiah Md. Ariff, Pengerusi Jawatankuasa Kemajuan Luar Bandar dan Wilayah, Kesenian, Kebudayaan dan Warisan Negeri Johor. Kraftangan Malaysia Cawangan Johor telah dijemput hadir ke mesyuarat bagi membincangkan persiapan dan penglibatan agensi di bawah KPKK dalam program tersebut. Turut hadir sama dalam mesyuarat tersebut ialah YB Tuan Haji Rasman Ithnin, ADUN Kawasan Sedili bagi membantu dan berkongsi pendapat dalam perlaksanaan dan perjalanan program itu nanti. Sekian.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

01 di parit yani - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di parit yani - Google Blog Search


AISYAH MAWADDAH: TREND WANITA

Posted: 03 Jul 2011 12:22 AM PDT

Another entry for today. Maklumlah masih lagi bercuti. Minggu lepas saya pulang ke kampung di Parit, Perak. Sebelum pulang, saya shopping terlebih dahulu dan membeli buah tangan buat ummi dan adik-adik di rumah. Maklumlah gaji pertama yang tidak seberapa sangat. Tapi bolehlah kalau nak belanja sikit-sikit.

Dalam dunia ini, semua orang mahukan kecantikan dan kelihatan cantik. Yang perempuan terutama sekali cikgu atau bakal cikgu, mahukan wajah yang putih bersih, bentuk badan yang menarik, pakaian yang canggih lagi cantik, tudung yang bermanik-manik agar nampak cantik di mata manusia. Pada hal nak pergi sekolah je kot!


Saya pun hampir berjangkit dengan trend sedemikian biarpun hanya ke pejabat atau ke kuliah. Trend? Trend yang macam mana tu Cik Aisyah?

Dalam sebulan itu, mesti nak beli baju atau tempah baju sama ada jubah atau baju kurung. At least satu pun kira ok lah tu. Kalau tengok dalam almari tu memang stok untuk beberapa bulan. Pernah tak dengar kawan-kawan kita masa sekolah dulu bercakap mengenai baju cikgu?

" Tengok Cikgu si fulan si fulan tu, aku tak pernah pun tengok cikgu tu pakai baju yang sama setiap hari. Hari-hari baju yang berbeza. "

Gamaknya cikgu tu dah mula kumpul baju sejak zaman universiti lagi atau mungkin sebulan tu dia tempah baju 5 atau 6 pasang kot.

Senior-senior yang sedang berpraktikum ada juga menasihati saya supaya kena tempah baju sikit-sikit dulu. Menurut mereka, pelajar zaman sekarang ini suka sangat perhatikan baju yang dipakai oleh cikgu setiap hari.

" Eh,eh bukan ke cikgu pernah pakai baju ini minggu lepas?"

Tak kiralah baju tu pernah pakai pada minggu lepas ke, bulan lepas ke, tahun lepas ke, pelajar-pelajar mesti akan tanya. Aduiiii..!! Pejabat tempat saya bekerja pun lebih kurang sama je.

Jika saya bercerita tentang fiil saya atau angan-angan saya untuk memiliki kereta idaman, rumah idaman dan sebagainya, ummi saya akan menyampuk:

"Entahlah.. Ummi tak pernah terfikir pun nak semua tu. Ummi sebenarnya takut. Nanti kat akhirat, setiap benda yang kita miliki Allah akan tanya. Contohnya, Aisyah beli baju banyak2 tu buat apa? Dari mana sumbernya? Bawa pergi ke mana? Kalau pergi kerja dan kuliah, tak pelah.. Lagi banyak baju, lagi banyak kena tanya. Ummi kalau boleh nak guna semua baju2 tu buat pergi mengajar dan ngaji je."

Saya tertunduk. Terkedu. Seperti terkena tepat pada batang hidung saya. Apabila muhasabah kembali, sepertinya saya cintakan dunia melebihi cinta saya pada akhirat. Tiada langsung sifat zuhud dan qanaah. Astagfirullah al azim.. Ah, takutnya!

Itu baru cerita bab baju. Belum sentuh lagi tentang catalog-catalog, beg tangan, kasut, aksesori wanita seperti gelang, rantai dan cincin. Duduk bersama dengan ummi, kami bukan bersembang kosong. Semuanya berisi. Setiap patah yang ummi saya ucapkan, membuatkan saya banyak berfikir dan bermuhasabah. Banyak betulnya. Terasa diri saya tersangatlah naif. Malangnya bakal suami saya sekiranya saya berterusan sebegini. Huhu.

Sekian

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

Indahnya Malam Pertama ~ Blogger Information Center - http://www.e <b>...</b>

Posted: 03 Jul 2011 10:29 AM PDT

Indahnya Malam Pertama

'; div.innerHTML = summary; } //]]>

Boleh dikata, inilah tulisan fenomenal yang pernah aku catatkan. Ketika aku posting di facebook, ada 300 teman yang suka dan 200-an komentar, bahkan lebih. Fantastis. Untuk ukuran akun Facebook, bukan group apalagi page, tentu sangat menakjubkan. Aku bahkan tidak pernah membayangkan catatan itu akan direspon sedemikian rupa. Selalunya pembaca berlinang airmata. Ia menjadi kaya makna dengan komentar para pembaca. Aku pernah dikirimi pesan yang membuat bulu roma-ku merinding. Berdesir. Berikut isi pesannya,

"Assalamu'alaikum…Subhanalloh…,
Puji syukur kehadirat ALLAH Yang Maha Besar lagi Maha Bijaksana.

Terima kasih pak ustadz, telah menandai catatan di fb yang bertuliskan nama saya…,

Malam ini sedang mati lampu…, saya terbangun…lalu saya menyalakan hp untuk mencari sedikit cahaya…, lalu saya ingin sekali membuka fb…

Ketika saya buka….ada catatan dari fb bernama ibnu…,timbul kesombongan dari saya. Afwan bapak, saya berkata dengan kesombongan tingkat tinggi (karena merasa sudah cukup ilmu islam) aghhhh…judulnya begini, dah bisa kutebak….awalnya saya enggan untuk membacanya…tetapi saya berpikir; saya harus mendapatkan Ridho-Nya bila 'main' fb, maka saya membaca note dari bapak….,

Dalam suasana gelap…., saya baca…., baca,…baca….dan baca….., sampai akhirnya..kesombongan ini luruh..mata inipun tak bisa menahan tangis…malu pada amal-amal yang telah sia-sia diperbuat…, waktu tak bisa berjalan mundur…bagaimana kalau esok adalah giliran saya….ya Allah, ampuni hamba…., (Terima kasih pak ustadz, saya mohon, pak ustadz selalu kirimi saya note….mohon ya pak).

Semoga Allah mengampuni dosa-dosa bapak, memasukkan bapak ke dalam golongan-golongan orang beriman, semoga bapak melewati yaumul hisab dengan selamat…semoga bapak masuk ke dalam jannah-Nya..amin ya Allah (Jujur, terharu saya membaca untaian bait doanya….., Amin amin amin ya Allah, kabulkanlah doa-doa kami).

Afwan ya pak…komentnya panjang….(setelah selesai membaca note dari bapak..listrik langsung menyala lagi, mungkin inilah cara Allah menegur kesombongan saya) saya jadi tidak berdaya…., Wassalamu'alaikum.

Berikut catatan yang membuatnya berkomentar seperti di atas :

Acara ini terinspirasi setelah mengikuti acara, "Life Management Training" bersama pak Kiseno, yang sedikit banyak merubah kehidupanku; Bagaimana aku harus menjalani hidup ini dengan baik dan bagaimana pula seharusnya aku bermuamalah; menjalin hubungan baik dengan Allah dan manusia. Ada energi spiritual yang menggugah diri ini; sehingga terdetik dalam benak untuk mengadakan acara serupa kepada anak-anak didikku. Menularkan ilmu yang didapat agar lebih bermanfaat.

Acara itu terjadi pada malam jum'at, tepatnya pada 12 Juni 2009 kemarin. Acara itu bertajuk "Malam Pertama." Acara yang sangat special karena aku menyiapkan mental dan ruhiyah selama sebulan lamanya, dengan satu asa; semoga acara berlangsung sempurna dan berkesan bagi mereka. Dan tepat pada pukul 03.00, aku membangunkan anak-anak untuk bangun dari tidurnya. Ada perasaan tersendiri ketika itu, semua anak-anak sangat antusias menyambutnya, tidak seperti biasanya. Semangat mengikuti acara yang membuat mereka penasaran, karena memang aku tidak memberitahukan detailnya acara kepada mereka sebelumnya.

Setelah berwudhu, kami shalat malam bersama beberapa raka'at di lantai bawah masjid. Selesai shalat, aku mengintruksikan mereka untuk menutup mata dan meminta dengan sangat agar tidak ada yang berbicara, walaupun sepatah kata. Mereka berbaris memanjang, dengan formasi anak yang di belakang memegang pundak teman di depannya. Saat itulah, acara dimulai. Aku pun tak lupa mengajak mereka untuk banyak beristighfar kepada Allah Ta'ala. Astaghfirullahal 'Azhim….astaghfirullahal 'Azhiim….

Karena mata mereka tertutup, aku memandu mereka dengan berjalan tertatih-tatih dan derapan kaki yang berat dengan hentakan yang keras seolah-olah seorang pesakitan yang akan menghadapi siksaan. Hati mereka tidak karuan mendengarkan suara derapan kakiku yang terdengar keras dan menyeramkan, apalagi mereka tidak tahu apa yang akan mereka alami. Ketakutan yang melanda mereka semakin terasa karena didukung dengan dinginnya kota soreang pada malam itu, dingin menusuk tulang. Kata mereka, acara malam itu terasa sangat menegangangkan, menakutkan, mengharukan sekaligus menyedihkan…, karena itulah acara pertama mereka yang bertajuk malam pertama.

Setelah tiba di lokasi yang dimaksud, aku memandu mereka satu per satu untuk menempati tempat duduk yang tersedia; persis di depan kertas Hvs dan lilin yang sudah disiapkan panitia untuk masing-masing anak dengan keadaan mata mereka masih tertutup. Setelah duduk dengan tenang, aku masih mengingatkan mereka banyak beristighfar. Aku pun memulai berorasi,

"Wahai saudara-saudaraku yang aku sayangi dan aku cintai…. Suatu ketika, Yani diajak oleh ayahnya untuk mengunjungi wilayah pemakaman umum kaum muslimin di kota metropolitan, Jakarta. Mereka berputar sejenak dan kemudian mendapatkan makam yang dicari. Mereka duduk di depan seonggok nisan, "Hj. Muthia binti Muhammad, Lahir : 19 Januari 1915, Meninggal : 20 Januari 1965."

Ayah Yani berkata, "Nak, ini adalah kuburan nenekmu, mari kita berdoa untuk kebaikan nenekmu." Yani melihat wajah ayahnya, lalu menirukan tangan ayahnya menengadah ke atas dan memejamkan matanya seperti halnya ayahnya. Ia mendengarkan doa ayahnya untuk neneknya.

Selesai berdoa, Yani bertanya, "Yah, nenek waktu meninggal berumur 50 tahun ya Yah ?" Ayahnya mengangguk sambil tersenyum sembari memandang pusara ibunya, Hj. Muthia.

"Hm, berarti nenek sudah meninggal 44 tahun yang lalu ya, Yah ?" kata Yani berlagak dengan menghitung dengan jarinya, "Ya, nenekmu sudah di dalam kubur selama 44 tahun…"jawab ayahnya

Yani memutar otaknya, memandang sekeliling, banyak kuburan di sana, di samping kuburan neneknya ada kuburan tua berlumut, "Muhammad Zaini, Lahir : 19 Februari 1804, Meninggal : 30 Januari 1910."

"Hmm, kalau begitu, yang itu sudah meninggal 109 tahun yang lalu ya Yah ?" jarinya menunjuk nisan di di samping kuburan neneknya. Sekali lagi ayahnya mengangguk, tangannya terangkat mengelus kepala anaknya satu-satunya sembari menatap teduh mata anaknya dan berkata, "Memangnya kenapa nak ?"

"Hmm, ayah semalam bilang bahwa kalau kita mati, lalu dikubur dan kita banyak dosanya, kita akan disiksa. Dan ditempatkan pada parit dari parit-parit neraka. Begitu sebaliknya, kalau amal shalih kita banyak, kita akan mendapatkan kenikmatan dan tinggal di sebuah taman dari taman-taman jannah.  Iya kan Yah ?" Yani meminta persetujuan ayahnya.

Ayahnya tersenyum dan bertanya, "Lalu ?" "Ya…kalau nenek banyak dosanya, berarti nenek sudah disiksa selama 44 tahun dong yah di kubur ? tetapi kalo nenek banyak amal shalihnya berarti sudah 44 tahun pula berada di taman dari taman-taman jannah….ya nggak Yah ?" mata Yani berbinar karena bisa mengemukakan pendapatnya kepada ayahnya.

Ayahnya tersenyum, namun sekilas keningnya Nampak berkerut, tampaknya cemas, "Iya nak, kamu memang pintar." Kata ayahnya pendek.

Pulang dari pemakaman, ayah Yani tampak gelisah. Setelah pulang, di atas sajadahnya, ayahnya merenungi perkataan anaknya. Lalu ia menunduk dan meneteskan air mata, kalau ia yang meninggal, lalu banyak dosanya, lalu kiamat masih 100 tahun lagi, masih 200 tahun lagi atau mungkin masih 300 tahun lagi ? sanggupkah ia selama itu menanggung derita di dalam kubur. Bukankah setelah bangkit dari kubur, siksa yang lebih dahsyat sudah menanti. Ayah yani tertunduk dan berdoa berulang-ulang, "Allahumma inni as'alukal 'Afiyah fid dunya wal akhiroh." Ya Allah, aku memohon kepada-Mu  keselamatan dan kebaikan, di dunia dan akherat.

Setelah membacakan kisah tersebut, aku memerintahkan mentor untuk menyalakan lilin dan memerintahkan anak-anak membuka mata. Mereka kaget dan terperanjat ketika melihat lembaran putih yang bergambar nisan lengkap dengan nama mereka, nama ayah mereka dan tempat tanggal lahir mereka. Di tengah kekagetan mereka itulah, aku melanjutkan,

"Saudara-saudaraku yang aku sayangi dan aku cintai….sekarang bayangkanlah kalau seandainya pada malam hari ini kita lah yang meningal dunia. Menjadi mayit. Berada di alam kubur yang demikian pekat, gelap dan mengerikan. Tidak ada yang berani menemani kita, walau ia adalah orang yang terdekat sekalipun. Sendiri dan sepi.

Saudara-saudaraku yang aku sayangi…apakah kita lupa atau pura-pura lupa dengan kenyataan yang akan kita temui nanti, yaitu kematian. Siapakah yang bisa memastikan bahwa kita akan hidup berumur panjang. Padahal bisa jadi setelah malam ini, kita tidak bertemu dengan waktu pagi, tidak bertemu dengan ibu kita, tidak bertemu dengan ayah kita, tidak bertemu dengan kerabat-kerabat kita dan tidak bertemu dengan teman-teman dan orang-orang yang kita cinta.

Ikhwani fillah….suatu ketika khalifah Harun Ar-Rasyid pergi berburu. Kemudian beliau bertemu dengan buhlul. Khalifah berkata, "Wahai Buhlul, berilah aku nasehat."

Buhlul bertanya"Wahai Harun, di manakah kubur ayah, kakek dan nenek moyangmu ?."

"Di sana." Jawab Harun singkat.

Buhlul bertanya "Lantas, di manakah istanamu ?"

"Di sana." Jawab Harun.

Buhlul berkata, "Wahai Harun, engkau mengatakan kuburan ayah, kakek dan nenek moyangmu berada di sana sedang istanamu berada di sana. Tidakkah anda tahu, anda akan meninggalkan istana itu dan berpindah menuju kubur yang gelap gulita dan sendirian tanpa anak, istri dan harta yang selama ini kamu kumpulkan ? kamu akan berpindah dari istanamu yang menjulang tinggi nan megah menuju kuburan yang sempit."

Kemudian Harun menangis dan menderita sakit. Hingga ketika sudah merasa ajalnya dekat, Harun mengumpulkan anak, istri dan para pengawal serta tentara istana sembari berkata, "Wahai Dzat yang tidak akan kehilangan kekuasaannya, kasihilah orang yang akan kehilangan kekuasaannya ini." Lalu Harun meninggal dunia.

Ikhwani fillah…apakah kita mengira bahwa umur kita masih panjang dan menyangsikan datangnya malaikat maut yang siap menjemput kita. Tamu yang datang tanpa diundang. Bila waktunya tiba, ia akan melaksanakan titah Tuhannya, Allah Ta'ala tanpa memajukan dan tanpa memundurkan barang satu detikpun.

Maka, bayangkanlah seolah-olah kita sedang berada di kuburan dan merenungi nasib apa yang akan antum dapatkan di sana. Berada di salah satu taman dari taman-taman surga atau parit dari parit-parit neraka.

Setelah waktu merenung usai, aku memerintahkan mereka untuk membalik lembar nisan yang berisi pertanyaan-pertanyaan muhasabah. Dan memerintahkan mereka mengisinya. Di sela-sela mereka mengerjakan, aku mengingatkan mereka sesuai dengan urutan pertanyaan tersebut.

Pertanyaan pertama, "Amal apa yang sudah antum lakukan ?"

Aku melanjutkan,

"Saudara-saudaraku yang aku sayangi dan aku cintai..…

Sekarang mari kita merenung, amalan apakah yang sudah kita persiapkan untuk menghadap Allah Subhanahu wa Ta'ala ? sudahkah kita siap untuk menghadap-Nya. Mari kita juga merenung, amalan apakah yang sudah kita lakukan sesuai dengan keinginan dan perintah Allah dan Rosul-Nya ? apakah amal shalih kita sudah kita iringi dengan perasaan khauf ( rasa takut), raja' (rasa berharap) dan mahabbah (rasa cinta) ? adakah kita berani menjamin diri kita terlepas dari siksa Allah Ta'ala? Apakah kita sudah melupakan dosa-dosa kita. Dosa mata kita, dosa tangan kita, dosa kaki kita, dosa lisan kita, dan bahkan dosa hati kita ?

Tak terasa, ada beberapa ikhwah yang meneteskan air mata dan berusaha menyembunyikan sesenggukan isak tangisnya. Keheningan malam itu dipecahkan dengan suara isak tangis yang tertahan. Kita bisa memaklmi bila kita membaca jawaban mereka,

"Saya tidak tahu amal kebaikan apa yang telah saya lakukan. Yang jelas, begitu sedikit amal kebaikan yang aku lakukan sedang dosa saya sangat banyak."

"Selama ini mungkin amal yang saya lakukan sangat sedikit, bahkan tidak ada apa-apanya bila dibandingkan dosa-dosa yang telah saya lakukan. Mungkin amal saya belum cukup untuk menebus semua dosa-dosa yang telah aku lakukan." Astaghfirullahal 'Azhim…..

Pertanyaan kedua, "Apa pesan antum kepada orang-orang yang antum cintai, ayah, ibu dan teman-teman antum ?"

Aku melanjutkan,

Ikhwani fillah….sekarang hadirkanlah bayangan orang-orang yang kita cintai, ibu dan ayah antum. Bayangkanlah wajah ibu dan ayah antum. Hadirkanlah kenangan-kenangan indah bersama mereka. Mari kita sejenak mengingat jasa-jasa mereka. Mengingat masa ketika kita masih dalam kandungan. Lupakah kita tentang berat tubuh kita yang dipikul oleh ibu kita ? selama kurang lebih Sembilan bulan 10 hari lamanya, ibu senantiasa membawa kita kemanapun beliau pergi. Dan Allah menyebut kesusahan yang dialami ibu kita saat mengandung dengan bahasa wahnan 'ala wahnin, kesusahahan di atas kesusahan, kesulitan di atas kesulitan, kepayahan di atas kepayahan, yang bertambah-tambah. Memang demikian adanya. Ingatkah kita ketika di malam hari kita menangis, lalu ibu kita terbangun untuk menenangkan dan menidurkan kita lagi setelah selesai menunaikan hajat kita. Ingatkah kita ketika kita makan dan disuapi oleh ibu kita. Ketika kita mandi dan kita meraung-raung karena tidak ingin mandi.  Ingatkah juga ketika ibu kita mengajari kita, "A…Ba…Ta…Tsa…" dengan kesabaran yang sangat tinggi. Ingatkah kita bahwa tatkala kita sedang sakit,  ibu lah orang yang paling gundah dan gelisah.

Saudara-saudaraku yang aku sayangi dan aku cintai….

Sekarang, bayangkanlah wajah ayah kita. Tidakkah kita memahami bahwa hitamnya warna kulitnya dan berkeriputnya wajahnya adalah karena pengorbanannya yang tidak kenal lelah dalam mencari nafkah untuk kehidupan sehari-hari dan menyekolahkan kita. Itu semua dilakukan demi kita, anaknya. Orang tua kita ingin agar kita lebih pintar, lebih tiggi jenjang sekolahnya, lebih arif, lebih bahagia, lebih banyak mendapatkan ilmu-ilmu agama dan lebih bijaksana dalam memecahkan problem kehidupan yang akan kita dapatkan dan lebih bijaksana dalam mengambil sebuah keputusan. Itulah ayah kita. Ia curahkan semua pengorbanannya kepada kita. Sekalipun sakit, ia tetap bekerja dan tidak memperdulikan rasa sakitnya asal kita mendapatkan kecukupan hidup. Semuanya demi kita ya ikhwati…,

Dan bayangkan juga teman-teman kita di mana mereka juga ikut andil dalam merubah pribadi kita menjadi pribadi yang indah. Teman-teman kita juga memiliki peran besar dalam melatih tanggungjawab, kebersamaan dan rasa persaudaraan. Adakah kita melupakannya ?

Tak terasa, ada yang tidak kuasa menahan tangis yang semenjak tadi ditahannya. Suasana semakin menampakkan keharuan. Malam yang tadi terasa hening menjadi bergemuruh dengan isak tangis anak-anak didikku. Keharuan yang juga membuat bulu kudukku merinding. Mengenangkan masa-masa kecil adalah pengalaman tak terlupakan. Betapa banyak jasa ayah-ibu dan teman-teman. Bernostalgia dengan orang yang paling kita cinta; ibu dan ayah akan memantik emosional kita sehingga seolah kita tersadarkan dan diingatkan oleh jasa-jasa mereka; di samping juga mengingatkan betapa seringnya kita melukai perasaan mereka padahal kita belum pernah membahagiakaannya. Kita bisa memahami gejolak emosi dan perasaan mereka dengan melihat jawaban-jawaban mereka;

"Ayah, maafkan atas apa yang telah aku lakukan pada ayah. Selama ini, aku sering sekali menyakitimu, aku sering membantah, aku sering marah-marah. Maafkan atas semua perbuatanku selama ini, maafkan aku ayah….., Aku juga minta maaf pada ibu jika aku tidak berterima kasih atas apa yang ibu berikan, maafkan aku ibu jika aku selalu menjadi beban bagimu…maafkan aku ibu….jika aku selalu menyakitimu…Teman-teman, maafkan aku karena aku sering menyakitimu. Mungkin aku ini orang yang tidak mau berterima kasih pada teman-teman. Maafkan aku…"

Jawaban serupa yang mereka tulis, "Ibu, engkau wanita mulia, ingin sekali anakmu ini memelukmu dan menciummu. Berjuanglah, doakanlah aku ibu agar aku menjadi anak yang sholeh-sholehah supaya kita bisa berkumpul kembali di akherat nanti. Semoga pengorbananmu dibalas oleh Allah dengan jannah dan dosa-dosamu diampuni. Terima kasih ibu….terima kasih atas semua pengorbananmu. Terima kasih ibu….,

Pertanyaan ketiga : Sudahkan kita membalas jasa kedua orang tua kita, minimal dengan banyak mendoaan mereka ?

Pertayaan keempat : Sudahkah kita banyak beristighfar kepada Allah atas dosa-dosa kita ?"

Pertanyaan kelima : Siapakah yang akan mendoakan kita ketika kita sudah meninggal dunia ?"

Aku melanjutkan,

Saudara-saudaraku yang aku sayangi…..

Kalau kita sudah mengenang kenangan-kenangan indah bersama ayah dan ibu kita dan pengorbanan mereka yang tidak kenal lelah. Mari kita merenung sejenak, sudahkah kita membalas jasa-jasa mereka, minimal adalah dengan banyak berdoa ?

Ikhwani fillah….Mari kita banyak melantunkan doa yang dituntunkan oleh Rosululloh untuk kedua orang tua kita, -dengan suara terbata-bata saya memandu mereka untuk berdoa;

رب اغفر لي ولوالدي وارحمهما كما ربياني صغيرا

رب اغفر لي ولوالدي وارحمهما كما ربياني صغيرا

"Duhai Allah, ya Allah, ya Tuhanku….ampunilah aku dan kedua orang tuaku. Dan kasihilah mereka sebagaimana mereka mendidikku sewaktu aku kecil."

"Ya  Allah, ya Tuhanku….ampunilah aku dan kedua orang tuaku. Dan kasihilah mereka sebagaimana mereka mendidikku sewaktu aku kecil."

Acara ini terpaksa berhenti sampai di sini lantaran waktu shalat shubuh sudah mendekati. Terasa spesial mengerjakan shalat shubuh setelah acara itu usai.

Ada tulisan indah dari salah seorang anak didikku yang menuliskan sebuah pesan dan kesan yang akan selalu ku kenang, "Sangat menjunjung tinggi rasa cinta kepada orang tua lebih terasa ikatan hati, saat engkau tunjukkan kepada kami sesuatu yang mungkin, sebelumnya kami belum pernah mendapatkannya."

Tahukah kita betapa mereka sangat terkesan dengan acara yang membuat mereka menitikkan air mata ini. Inilah sekelumit komentar yang saya dapatkan dari mereka,

Pesan :

Pesan untuk ustadz, ustadz jangan melupakan ana dan teman-teman. Coz, ustadz akan selalu terkenang dalam memori harian ana karena ustadz itu terlalu BAIK….BAIK…..banget. oh ya ustadz, doain ana ya kalau nanti ana sudah meninggal dunia. Supaya bisa masuk jannah. Dan ana akan mendoakan ustadz agar dosa-dosa ustadz diampuni bila nanti sudah meninggal dan masuk jannah. Supaya ustadz, ana, teman-teman atau mungkin anak dan cucu ustadz nanti berkumpul di jannah.

Aku sangat terharu setiap kali membaca kata demi kata dalam tulisan berisi doa di atas. Allah….Allah…..Amin ya Allah, kabulkanlah doa-doa kami.

Kesan :

Acara kemarin seru banget. Selain seru, acaranya juga menegangkan, menakutkan dan menyedihkan. Dengan di adakannya acara kemarin, ana bisa menyadari kalau selama ini amal yang ana lakukan tidak ada apa-apanya, bahkan ana sendiri tidak tahu amal apa yang bisa ana banggakan, justru malah dosa dan maksiat yang sering ana lakukan. Mudah-mudahan setelah acara kemarin, ana bisa lebih berhati-hati dalam mengerjakan segala sesuatu.

Bagi ana, itu adalah suatu pengalaman yang menakjubkan sampai-sampai ana meneteskan air mata. Sekarang Insya' Allah ana mengerti bagaimana harus bersikap pada orang tua dan orang-orang yang pernah saya kenal. Karena saya sadar hidup tak kan selamanya saya jalani. TERIMA KASIH ustadz, mungkin bisa jadi tulisan ini, pertemuan ini, yang terakhir untuk ustadz dengan ana dan bisa jadi kita tak kan pernah bertemu lagi ! Good luck untuk ustadz….acaranya seru dan mengharukan.

Ada satu pelajaran penting yang saya dapatkan, bila sebuah pengalaman berkesan bagi kita maka ia juga akan berkesan bagi orang lain. Terus terang, jawaban saya sama dengan jawaban mereka tatkala mengikuti kegiatan serupa.

Bahkan, setelah acara itu, selalunya saya merasa malu. Malu dengan diri saya sendiri. Dan tatkala hati ini keras membantu, mengingat kenangan malam itu adalah salah satu cara memperbarui iman dan menghadirkan kembali semangat mengisi hidup dengan kebaikan dan ketaan.

اللهم لاتؤاخذني بما يقولون واجعلني خيرا مما يظنون

Akhi….ukhti…..

Selalunya kita mengidentikkan malam pertama sebagai malam kebahagiaan bersama suami atau istri tercinta. Memang begitulah kenyataannya. Namun kita juga harus jujur; jujur kepada Allah dan diri kita sendiri. Bagaimana reaksi kita bila ternyata malam itu berubah menjelma menjadi malam pertama di dalam liang kubur yang gelap, pekat, sempit dan menyeramkan. Sendirian. Tiada kawan, tiada teman.

Tempat yang membuat Rosululloh melinangkan air matanya tatkala melihat ada seseorang yang dikuburkan; dengan berpesan kepada umatnya tercinta, "Li mitsli hadza, falya'malil 'amilun….menghadapi hari seperti inilah, hendaknya seseorang beramal."

Tempat yang juga membuat Utsman bin Affan berhenti sejenak sembari membayangkan apa yang terjadi dalam kubur; antara nikmat dan siksa, hingga beliau menangis dan berkata, "Aku pernah mendengar Rosululloh saw bersabda, "Kubur adalah salah satu taman dari taman-taman jannah, atau parit dari parit-parit neraka."

Tempat yang juga membuat Harun Ar-Rasyid jatuh sakit hingga menyebabkan kematiannya. Dan tatkala ajalnya sudah hampir tiba, ia berkata, "Ya man la yazulu mulkuhu, irham man zala mulkuhu…Duhai dzat yang kekuasaannya tidak akan pernah hilang, kasihilah hamba yang akan kehilangan kekuasaanya."

Tempat yang juga dijadikan rehat oleh salah seorang salaf tatkala ia mendapati kekerasan hatinya. Ia menggali lubang di dalam rumahnya. Tatkala tengah malam tiba, ia bangun dan tidur di pekuburan buatannya sembari berkata kepada dirinya sendiri, "Wahai jiwa, apa yang engkau inginkan sekarang? Aku ingin kembali ke dunia. Aku ingin banyak beramal shaleh" ia pun bangkit dan tumbuh semangat imannya.

Begitulah generasi terbaik umat ini membangkitkan spirit imannya. Terkadang satu kuburan lebih dahsyat dan berkesan dalam jiwa dari ribuan materi pelajaran yang didapatkan. Adakah kita memungkiri kenyataan bahwa kita akan melewatinya ? tetangga, saudara, kerabat dan orang-orang yang kita cinta pergi satu per satu meninggalkan kita namun kita lupa atau pura-pura terhadap kenyataan yang pasti akan kita temui nanti.

Sudah siapkah kita kalau pada saat ini; pagi, siang atau malam ini kita melalui malam pertama di kubur kita ?? Allahumma inna nas'alukal 'afiyah, fid dunya wal akhirah….

Kegiatan ini diuji cobakan kepada anak-anak YUPPI, soreang pada 12 Juni 2009. Jumlah peserta sekitar 13 orang, dengan nama; akhi andi, akhi gilang, akhi iqbal, akhi hamzah, akhi gin-gin, dan lain-lain. Beribu terima kasih ku ucapkan kepada mereka. Aku merindukan kalian ya ikhwani…..,

Semoga bermanfaat,

Ibnu Abdul Bari el Afifi.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

01 di pontian - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di pontian - Google Blog Search


220 PESERTA KTM2011 SUATU KEJUTAN <b>DI PONTIAN</b> JOHOR - SEPEDA TUA <b>...</b>

Posted: 08 May 2011 05:15 PM PDT

SALAM HORMAT DAN SALAM SEPEDA 1 MALAYSIA.
Seperti yang diduga, berita KTM2011 Pontian Johor akan terus berada didada akhbar informasi rakyat sepanjang bulan ini. Dari satu akhbar meniti ke akhbar yang lain. Bukan saja akhbar di Zone Selatan sahaja yang memaparkan berita berkenaan. Bahkan akhbar di Zone Tengah ( Melaka Hari Ini ) juga menyiarkan bingkisan berhubung KTM dan juga kegiatan serta penglibatan Kelab-Kelab Basikal seMalaysia yang kian aktif memertabatkan khazanah silam di mata masyarakat.

Tahniah dan terima kasih kepada KBTBB terutama Sdr.Ikhwan kerana usaha dan inisiatif beliau sendiri mengarap cerita untuk dijadikan tatapan masyarakat di Melaka khususnya. Bukan publisiti yang dikejar tetapi kesedaran terhadap khazanah silam yang perlu diterapkan. Diharapkan Kelab-kelab lain juga harus mencontohi KBTBB yang kini terus memacu kehadapan dengan perubahan-perubahan positif yang ditonjolkan oleh mereka. Dengan cara begini masyarakat Malaysia dapat memahami dan peka terhadap keujudan kita sebagai individu yang bertanggung jawab dalam merialisasikan objektif agung tertubuhnya Kelab Basikal Tua/lama/antik/klasik di Malaysia.

Sekali lagi terima kasih kepada KBTBB kerana berkongsi cerita KTM2011 kepada masyarakat di Melaka khususnya. Secara langsung KBTBB telah memertabatkan Pontian sebagai sebuah Daerah yang harus dikunjungi dan aktiviti berbasikal perlu di muatkan dalam kalender perlancongan di Johor dan Pontian khususnya.



KTM2011 di dada akhbar Melaka Hari Ini
( Ikhsan dari KBTBB)
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.

01 di parit jawa - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di parit jawa - Google Blog Search


Suatu Hakikat Perjalanan: Santai : <b>Parit Jawa</b> : Makan Asam Pedas

Posted: 03 Jul 2011 01:02 AM PDT


Alhamdulillah, hari ini kami dapat bersama lagi untuk bertemu. Sahabat sejak sekolah rendah lagi sampai ke sekolah menengah, terpisah sementara kerana berbeza haluan pengajian. Walaupun terpisah, kami selalu saja bertemu jika ada masa lapang. Alhamdulillah.

Sehingga hari ini, masing-masing cuba 'kacau' antara satu melalui Facebook  atau SMS atau membuat panggilan telefon. Bertanya khabar. Aku sebenarnya takut untuk berlebih-lebihan dalam bergurau dengan sahabat ini walaupun telah lama kenal. Manusia mudah berubah. Malah, aku juga pernah ditegur kerana mengganggu seseorang yang aku cuba bertanya khabar dan bergurau. Aku tidak kisah dengan teguran itu. Mereka berhak. Walaupun ada yang mengatakan mereka stress atau apa pun, tetapi alasan itu bukan rasional untuk menghukum orang lain  kerana masalah sendiri. Yup, aku terima teguran dengan baik. Bercampur dengan masyarakat, maka aku kena sedia bertolak ansur. Aku ni kan faham bahasa. huhuhu..

Seawal jam 10am, kereta kawan aku sudah sampai di depan rumah. Adesh!! Awal betul. Perjalanan dalam cuaca yang kurang baik, sejuk dengan hujannya, tetapi ia cukup bermakna. Kawan yang bercuti hujung minggu balik kampung, maka kenalah melayan aku yang masih penganggur ini.

Apa yang special tentang mereka ini,aku rasa semuanya menerima kelemahan dan kelebihan. Malah, kalau mereka ada masalah apa pun, mereka semua lebih matang menyelesaikan masalah. Tertekan? Mereka pasti ada. Cuma ,bagaimana mereka menghadapinya juga amat berbeza. Hampir  7 tahun aku merantau sana sini dan membandingkan sahabat yang ada dengan sahabat yang bersama sejak sekolah rendah sampai sekarang. Perbezaan yang amat ketara. Namun, bukanlah perbezaan itu mengatakan sahabat lain jahat. Tidak! Ini merupakan perbezaan untuk disesuaikan oleh diri. Bukannya mencari alasan bersengketa.  Mungkin sahabat yang sama-sama membesar lebih memahami diri. Sebab itulah kami mudah menerima. Pernah juga aku buat kerja giler, membuat hal, tapi mereka dengan selamba mengatakan ' rilax lah, dont worry, i know you.hahaha" Sambil tergelak menganggap apa yang aku buat mereka sakit hati itu sebagai perkara biasa. huhuhu... Walau apa pun harapan. Suatu masa kita akan berpisah juga. InshaAllah, aku tidak akan melupakan jasa baik semuanya.  Arigatogozaimas.

Dalam pukul 10 45am, sampai di Parit Jawa. Walaupun ada road-block, pak cik Polis tanya, 'nak pergi  mana?" sambil matanya melihat satu kereta. Huhuhu.. Soalannya mesra tetapi itu bukan soalan yang dia mahu cari. Baju kami semua tiada yang bewarna emas. Walaupun aku memang mahu pakai baju jersi bola yang berwarna harimau. Aduih!! Aku tahu, ia kurang selamat jika dipakai buat masa ini. Maka, pakailah aku baju hijau.


Ikan merah, ikan kerapu, ikan cencaru serta sayur kangkung dan belacan. Fuh.. Bagi aku ok lah. Nak lagi best kena makan panas-panas dan kena pekatkan lagi kuah tu.

Misi Parit jawa Asam Pedas tercapai. : Mission Accomplished.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
 

BLOG JOHOR

Copyright 2010 All Rights Reserved