ads

Jumaat, 26 Ogos 2011

01 di parit sulong - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di parit sulong - Google Blog Search


Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.

Blog Felda: felda <b>lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 09:43 PM PDT


My Lovely Cakes: Tempahan dr Ct - <b>Felda Lok Heng</b> barat

Posted: 05 Apr 2011 08:19 PM PDT

Terima kasih di ucapkan dan Selamat Pengantin Baru buat Ct dn pasangan Huzaimie, kerna menempah kek ala english, cupcake dan popcake dr saya..proses menghantar satu cabaran baru bg sy..tp alhamdulillah semua berjalan lancar. Semua selamat sampai ke destinasi..alhamdulillah dan sy disambut mesra oleh ct dn ibunya. terimakasih sekali lg.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.

Blog Felda: felda <b>lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 09:43 PM PDT


My Lovely Cakes: Tempahan dr Ct - <b>Felda Lok Heng</b> barat

Posted: 05 Apr 2011 08:19 PM PDT

Terima kasih di ucapkan dan Selamat Pengantin Baru buat Ct dn pasangan Huzaimie, kerna menempah kek ala english, cupcake dan popcake dr saya..proses menghantar satu cabaran baru bg sy..tp alhamdulillah semua berjalan lancar. Semua selamat sampai ke destinasi..alhamdulillah dan sy disambut mesra oleh ct dn ibunya. terimakasih sekali lg.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.

Blog Felda: felda <b>lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 17 Aug 2011 09:03 PM PDT

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 26 Apr 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 26 Apr 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 26 Apr 2011 12:00 AM PDT


noieizan2U: :. Kelas Felt Craft Bersama Wanita <b>Felda Lok Heng</b> Timur .:

Posted: 26 Apr 2011 09:58 AM PDT

Terima kasih pada semua ibu-ibu Felda Lok heng Timur..

yang telah menyambut kami dengan layanan yang sangat baik..

walaupun macam2 karenah yang kami jumpa hari ni..

tapi kalian semua memang best!!

jom layan.. panorama sepanjang kelas kami berlangsung!!..

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT

Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 12:00 AM PDT


Blog Felda: <b>felda lok heng</b> - Google Blog Search

Posted: 22 Jun 2011 09:43 PM PDT


My Lovely Cakes: Tempahan dr Ct - <b>Felda Lok Heng</b> barat

Posted: 05 Apr 2011 08:19 PM PDT

Terima kasih di ucapkan dan Selamat Pengantin Baru buat Ct dn pasangan Huzaimie, kerna menempah kek ala english, cupcake dan popcake dr saya..proses menghantar satu cabaran baru bg sy..tp alhamdulillah semua berjalan lancar. Semua selamat sampai ke destinasi..alhamdulillah dan sy disambut mesra oleh ct dn ibunya. terimakasih sekali lg.

Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by USA Best Price.
Full Feed Generated by Get Full RSS, sponsored by Used Car Search.

01 di gelang patah - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di gelang patah - Google Blog Search


syed mohamad khairizam alhabshee: <b>GELANG PATAH</b> - Berawankan derita <b>...</b>

Posted: 10 Aug 2011 09:44 PM PDT


Gelang Patah - Berawankan derita berlantaikan harapan itulah igauan keluarga ini apabila hanya mampu menumpang teduh di bawah pondok usang hasil ehsan dari seorang pemilik kebun durian yang berketurunan Cina di Gelang Patah. Dalam suasana umat Islam di Malaysia menyambut ramadhan dan persiapan menyambut aidilfitri namun bagi keluarga di Gelang Patah ini seakan-akan tiada berharapan.

"Bukan aidilfitri yang kami idamkan" mungkin itulah kata-kata yang lahir dari ibu kepada 6 orang cahaya mata ini yang 2 orang anaknya terpaksa diserahkan kepada keluarga beliau bagi meringankan beban penyaraan.

Anak lelaki beliau yang berumur 7 tahun dikatakan telah lama terpaksa berhenti sekolah ekoran beliau tidak mampu untuk menyara wang persekolahan. Nasib keluarga ini mendapat simpati awal apabila berita tentang mereka dimuatkan di laman sosial Facebook oleh saudara Syed Othman Abdullah yang kebetulan telah pergi menziarahi keluarga ini petang tadi. Sebarang maklumat lanjut untuk bantuan kepada keluarga ini boleh menghubungi Saudara Syed Othman Abdullah melalui email pusataduanrakyat@yahoo.com.

Sedikit dari sumbangan kita berkemungkinan besar bagi keluarga ini.

01 di bekok - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di bekok - Google Blog Search


. . . my heart stories . . .: berlibur <b>di bekok</b>

Posted: 02 May 2011 10:55 PM PDT

apa yang dirancang menjadik kot
cuace pon romantik jek . haahah
okeyh , okeyh , lets story !
so WAKTU BERDONDANG SAYANG di bekok bersama si die lah ! :D
tersangat ramai umat yek disane. almaklomlah , cuti  menggantikan LABOUR DAY kot
tempat pon sume penoh so terpakse memulakan aktiviti mendaki mencari tempat yang stratergik.
then lemak tepu diperot pon dah banyak terbakar . kurus dah cik honey nieh
eceh , tipu sangat ! huhu
then , lepas da berjaye mencari tempat , bermulalah sesi bermandi manda kami .
tersangat sejuk okeyh . sumpah !

omg !
waktu sangat jeles akan kami yarh . cepat kot waktu berlalu.
so waktu untuk kami balek la weyh . :'(
penad ? si dia jelah sebab die yang drive kot . aku ? jadik mem besar lah yang banyak membebel dan menjadik co-pilot . eceh !.

best kot semalam even orang ada bertouching-touching dengan sayang semalam . huhhu
laen kali kite honey moon kat tempat laen pulak yerk sayang. paris ke ? london ke ? *berangan !

thanx a lot sayang sebab spent kan time sayang uh dengan orang ! ilysm lah .

p/s : tiada sesi bergambar la weyh . nyesal tak soh si gemok membawa kamera :'(
yang penting , kekal dalam ingatan kite kan sayang ?

ops ! mesty pelik kan bab ari nieh post entry tengah ari bute ?
ari nieh cik honey cuti kot dengan mendapat keizinan prince william .*tak ada kene mengene kot !
bukan la weyh , akak aku malas na amek aku kat kg so terpakse la ponteng ari nieh .
sory cekgu ! jgn rindu saya yarh . esok saya datang keyh . huhuh
k la weyh , aku mengundurkan diri dulu yarh . bubye !

01 di johor bahru - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di johor bahru - Google Blog Search


PKS Merajut Tali Silaturahim <b>di Johor Bahru</b> - Islamedia

Posted: 13 Aug 2011 02:12 AM PDT

|

Islamedia - Ramadhan adalah bulan prestasi. Berpuasa tidak bermakna mengurangi produktivitas kerja. Sejarah bahkan mencatat bahwa amal-amal besar bergulir di bulan yang penuh keberkahan ini. Perang Badar di masa Rasulullah membawa kegemilangan bagi umat Islam dan kemerdekaan Republik Indonesia di tahun 1945 terjadi di bulan Ramadhan. Prestasi-prestasi emas ini tercatat dengan kenangan yang sangat mendalam.


Ketua PIP-PKS Johor, Budi Yanto Husodo, M.Sc menyampaikan peristiwa bersejarah itu dalam sambutannya di acara Silaturahim Masyarakat Indonesia di Johor yang berlangsung di markas IKRAM (Ikatan Persaudaraan Malaysia) cabang Johor, sebuah ormas yang berkembang di Malaysia. Selanjutnya, PIP-PKS Johor mencoba menerjemahkan semangat Ramadhan tersebut dengan mencoba menginisiasi 'Sister Province' antara propinsi Sumatera Barat dengan kerajaan negeri Johor.Sister Province ini diharapkan memudahkan masyarakat Indonesia yang tinggal di Johor, juga untuk mewadahi kontribusi masyarakat Indonesia dalam menegakkan agenda nasional NKRI.

Acara yang digelar menyambut berbuka puasa, pada hari Kamis, 11 Agustus 2011, dihadiri oleh Konsul Jenderal RI di Johor Bahru beserta istri dan staf. Mereka terlihat antusias dengan program PIP-PKS Johor yang dihadiri sekitar 70 orang meliputi Paguyuban Anak Minang, Paguyuban Batak Islam, Masyarakat Bugis, mahasiswa Indonesia, persatuan masyarakat Indonesia di Malaysia seperti IKMI dan IKSI, para praktisi akademik, pimpinan ormas IKRAM yang dihadiri langsung ketua IKRAM Johor, Professor Dr. Arshad Ahmad dan wakilnya
Associate Professor Ainullotfi Abdul Latif serta tokoh
masyarakat setempat. 

 

Dalam sambutannya, Konsul Jenderal RI, Jonas L. Tobing mengapresiasi usaha PKS yang berusaha menjadi perekat masyarakat Indonesia di Johor. Terbukti dengan hadirnya beragam kelompok masyarakat dalam acara ini. Kehadiran petinggi IKRAM dan tokoh masyarakat setempat juga membuktikan keberadaan PKS di negeri jiran mendapat sambutan yang hangat.

Majulah negeriku, harapan itu masih ada! [islamedia/qonita]

01 di parit yani - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di parit yani - Google Blog Search


furqan: Indahnya Malam Pertama

Posted: 26 Aug 2011 04:07 PM PDT

Boleh dikata, inilah tulisan fenomenal yang pernah aku catatkan. Ketika aku posting di facebook, ada 300 teman yang suka dan 200-an komentar, bahkan lebih. Fantastis. Untuk ukuran akun Facebook, bukan group apalagi page, tentu sangat menakjubkan. Aku bahkan tidak pernah membayangkan catatan itu akan direspon sedemikian rupa. Selalunya pembaca berlinang airmata. Ia menjadi kaya makna dengan komentar para pembaca. Aku pernah dikirimi pesan yang membuat bulu roma-ku merinding. Berdesir. Berikut isi pesannya,
"Assalamu'alaikum…Subhanalloh…,
Puji syukur kehadirat ALLAH Yang Maha Besar lagi Maha Bijaksana.
Terima kasih pak ustadz, telah menandai catatan di fb yang bertuliskan nama saya…,
Mala mini sedang mati lampu…, saya terbangun…lalu saya menyalakan hp untuk mencari sedikit cahaya…, lalu saya ingin sekali membuka fb…
Ketika saya buka….ada catatan dari fb bernama ibnu…,timbul kesombongan dari saya. Afwan bapak, saya berkata dengan kesombongan tingkat tinggi (karena merasa sudah cukup ilmu islam) aghhhh…judulnya begini, dah bisa kutebak….awalnya saya enggan untuk membacanya…tetapi saya berpikir; saya harus mendapatkan Ridho-Nya bila 'main' fb, maka saya membaca note dari bapak….,
Dalam suasana gelap…., saya baca…., baca,…baca….dan baca….., sampai akhirnya..kesombongan ini luruh..mata inipun tak bisa menahan tangis…malu pada amal-amal yang telah sia-sia diperbuat…, waktu tak bisa berjalan mundur…bagaimana kalau esok adalah giliran saya….ya Allah, ampuni hamba…., (Terima kasih pak ustadz, saya mohon, pak ustadz selalu kirimi saya note….mohon ya pak).
Semoga Allah mengampuni dosa-dosa bapak, memasukkan bapak ke dalam golongan-golongan orang beriman, semoga bapak melewati yaumul hisab dengan selamat…semoga bapak masuk ke dalam jannah-Nya..amin ya Allah (Jujur, terharu saya membaca untaian bait doanya….., Amin amin amin ya Allah, kabulkanlah doa-doa kami).
Afwan ya pak…komentnya panjang….(setelah selesai membaca note dari bapak..listrik langsung menyala lagi, mungkin inilah cara Allah menegur kesombongan saya) saya jadi tidak berdaya…., Wassalamu'alaikum.
Berikut catatan yang membuatnya berkomentar seperti di atas :
Acara ini terinspirasi setelah mengikuti acara, "Life Management Training" bersama pak Kiseno, yang sedikit banyak merubah kehidupanku; Bagaimana aku harus menjalani hidup ini dengan baik dan bagaimana pula seharusnya aku bermuamalah; menjalin hubungan baik dengan Allah dan manusia. Ada energi spiritual yang menggugah diri ini; sehingga terdetik dalam benak untuk mengadakan acara serupa kepada anak-anak didikku. Menularkan ilmu yang didapat agar lebih bermanfaat.
Acara itu terjadi pada malam jum'at, tepatnya pada 12 Juni 2009 kemarin. Acara itu bertajuk "Malam Pertama." Acara yang sangat special karena aku menyiapkan mental dan ruhiyah selama sebulan lamanya, dengan satu asa; semoga acara berlangsung sempurna dan berkesan bagi mereka. Dan tepat pada pukul 03.00, aku membangunkan anak-anak untuk bangun dari tidurnya. Ada perasaan tersendiri ketika itu, semua anak-anak sangat antusias menyambutnya, tidak seperti biasanya. Semangat mengikuti acara yang membuat mereka penasaran, karena memang aku tidak memberitahukan detailnya acara kepada mereka sebelumnya.
Setelah berwudhu, kami shalat malam bersama beberapa raka'at di lantai bawah masjid. Selesai shalat, aku mengintruksikan mereka untuk menutup mata dan meminta dengan sangat agar tidak ada yang berbicara, walaupun sepatah kata. Mereka berbaris memanjang, dengan formasi anak yang di belakang memegang pundak teman di depannya. Saat itulah, acara dimulai. Aku pun tak lupa mengajak mereka untuk banyak beristighfar kepada Allah Ta'ala. Astaghfirullahal 'Azhim….astaghfirullahal 'Azhiim….


Karena mata mereka tertutup, aku memandu mereka dengan berjalan tertatih-tatih dan derapan kaki yang berat dengan hentakan yang keras seolah-olah seorang pesakitan yang akan menghadapi siksaan. Hati mereka tidak karuan mendengarkan suara derapan kakiku yang terdengar keras dan menyeramkan, apalagi mereka tidak tahu apa yang akan mereka alami. Ketakutan yang melanda mereka semakin terasa karena didukung dengan dinginnya kota soreang pada malam itu, dingin menusuk tulang. Kata mereka, acara malam itu terasa sangat menegangangkan, menakutkan, mengharukan sekaligus menyedihkan…, karena itulah acara pertama mereka yang bertajuk malam pertama.
Setelah tiba di lokasi yang dimaksud, aku memandu mereka satu per satu untuk menempati tempat duduk yang tersedia; persis di depan kertas Hvs dan lilin yang sudah disiapkan panitia untuk masing-masing anak dengan keadaan mata mereka masih tertutup. Setelah duduk dengan tenang, aku masih mengingatkan mereka banyak beristighfar. Aku pun memulai berorasi,
"Wahai saudara-saudaraku yang aku sayangi dan aku cintai…. Suatu ketika, Yani diajak oleh ayahnya untuk mengunjungi wilayah pemakaman umum kaum muslimin di kota metropolitan, Jakarta. Mereka berputar sejenak dan kemudian mendapatkan makam yang dicari. Mereka duduk di depan seonggok nisan, "Hj. Muthia binti Muhammad, Lahir : 19 Januari 1915, Meninggal : 20 Januari 1965."
Ayah Yani berkata, "Nak, ini adalah kuburan nenekmu, mari kita berdoa untuk kebaikan nenekmu." Yani melihat wajah ayahnya, lalu menirukan tangan ayahnya menengadah ke atas dan memejamkan matanya seperti halnya ayahnya. Ia mendengarkan doa ayahnya untuk neneknya.
Selesai berdoa, Yani bertanya, "Yah, nenek waktu meninggal berumur 50 tahun ya Yah ?" Ayahnya mengangguk sambil tersenyum sembari memandang pusara ibunya, Hj. Muthia.
"Hm, berarti nenek sudah meninggal 44 tahun yang lalu ya, Yah ?" kata Yani berlagak dengan menghitung dengan jarinya, "Ya, nenekmu sudah di dalam kubur selama 44 tahun…"jawab ayahnya
Yani memutar otaknya, memandang sekeliling, banyak kuburan di sana, di samping kuburan neneknya ada kuburan tua berlumut, "Muhammad Zaini, Lahir : 19 Februari 1804, Meninggal : 30 Januari 1910."
"Hmm, kalau begitu, yang itu sudah meninggal 109 tahun yang lalu ya Yah ?" jarinya menunjuk nisan di di samping kuburan neneknya. Sekali lagi ayahnya mengangguk, tangannya terangkat mengelus kepala anaknya satu-satunya sembari menatap teduh mata anaknya dan berkata, "Memangnya kenapa nak ?"
"Hmm, ayah semalam bilang bahwa kalau kita mati, lalu dikubur dan kita banyak dosanya, kita akan disiksa. Dan ditempatkan pada parit dari parit-parit neraka. Begitu sebaliknya, kalau amal shalih kita banyak, kita akan mendapatkan kenikmatan dan tinggal di sebuah taman dari taman-taman jannah.  Iya kan Yah ?" Yani meminta persetujuan ayahnya.
Ayahnya tersenyum dan bertanya, "Lalu ?" "Ya…kalau nenek banyak dosanya, berarti nenek sudah disiksa selama 44 tahun dong yah di kubur ? tetapi kalo nenek banyak amal shalihnya berarti sudah 44 tahun pula berada di taman dari taman-taman jannah….ya nggak Yah ?" mata Yani berbinar karena bisa mengemukakan pendapatnya kepada ayahnya.
Ayahnya tersenyum, namun sekilas keningnya Nampak berkerut, tampaknya cemas, "Iya nak, kamu memang pintar." Kata ayahnya pendek.
Pulang dari pemakaman, ayah Yani tampak gelisah. Setelah pulang, di atas sajadahnya, ayahnya merenungi perkataan anaknya. Lalu ia menunduk dan meneteskan air mata, kalau ia yang meninggal, lalu banyak dosanya, lalu kiamat masih 100 tahun lagi, masih 200 tahun lagi atau mungkin masih 300 tahun lagi ? sanggupkah ia selama itu menanggung derita di dalam kubur. Bukankah setelah bangkit dari kubur, siksa yang lebih dahsyat sudah menanti. Ayah yani tertunduk dan berdoa berulang-ulang, "Allahumma inni as'alukal 'Afiyah fid dunya wal akhiroh." Ya Allah, aku memohon kepada-Mu  keselamatan dan kebaikan, di dunia dan akherat.
Setelah membacakan kisah tersebut, aku memerintahkan mentor untuk menyalakan lilin dan memerintahkan anak-anak membuka mata. Mereka kaget dan terperanjat ketika melihat lembaran putih yang bergambar nisan lengkap dengan nama mereka, nama ayah mereka dan tempat tanggal lahir mereka. Di tengah kekagetan mereka itulah, aku melanjutkan,
"Saudara-saudaraku yang aku sayangi dan aku cintai….sekarang bayangkanlah kalau seandainya pada malam hari ini kita lah yang meningal dunia. Menjadi mayit. Berada di alam kubur yang demikian pekat, gelap dan mengerikan. Tidak ada yang berani menemani kita, walau ia adalah orang yang terdekat sekalipun. Sendiri dan sepi.
Saudara-saudaraku yang aku sayangi…apakah kita lupa atau pura-pura lupa dengan kenyataan yang akan kita temui nanti, yaitu kematian. Siapakah yang bisa memastikan bahwa kita akan hidup berumur panjang. Padahal bisa jadi setelah malam ini, kita tidak bertemu dengan waktu pagi, tidak bertemu dengan ibu kita, tidak bertemu dengan ayah kita, tidak bertemu dengan kerabat-kerabat kita dan tidak bertemu dengan teman-teman dan orang-orang yang kita cinta.
Ikhwani fillah….suatu ketika khalifah Harun Ar-Rasyid pergi berburu. Kemudian beliau bertemu dengan buhlul. Khalifah berkata, "Wahai Buhlul, berilah aku nasehat."
Buhlul bertanya"Wahai Harun, di manakah kubur ayah, kakek dan nenek moyangmu ?."
"Di sana." Jawab Harun singkat.
Buhlul bertanya "Lantas, di manakah istanamu ?"
"Di sana." Jawab Harun.
Buhlul berkata, "Wahai Harun, engkau mengatakan kuburan ayah, kakek dan nenek moyangmu berada di sana sedang istanamu berada di sana. Tidakkah anda tahu, anda akan meninggalkan istana itu dan berpindah menuju kubur yang gelap gulita dan sendirian tanpa anak, istri dan harta yang selama ini kamu kumpulkan ? kamu akan berpindah dari istanamu yang menjulang tinggi nan megah menuju kuburan yang sempit."
Kemudian Harun menangis dan menderita sakit. Hingga ketika sudah merasa ajalnya dekat, Harun mengumpulkan anak, istri dan para pengawal serta tentara istana sembari berkata, "Wahai Dzat yang tidak akan kehilangan kekuasaannya, kasihilah orang yang akan kehilangan kekuasaannya ini." Lalu Harun meninggal dunia.
Ikhwani fillah…apakah kita mengira bahwa umur kita masih panjang dan menyangsikan datangnya malaikat maut yang siap menjemput kita. Tamu yang datang tanpa diundang. Bila waktunya tiba, ia akan melaksanakan titah Tuhannya, Allah Ta'ala tanpa memajukan dan tanpa memundurkan barang satu detikpun.
Maka, bayangkanlah seolah-olah kita sedang berada di kuburan dan merenungi nasib apa yang akan antum dapatkan di sana. Berada di salah satu taman dari taman-taman surga atau parit dari parit-parit neraka.
Setelah waktu merenung usai, aku memerintahkan mereka untuk membalik lembar nisan yang berisi pertanyaan-pertanyaan muhasabah. Dan memerintahkan mereka mengisinya. Di sela-sela mereka mengerjakan, aku mengingatkan mereka sesuai dengan urutan pertanyaan tersebut.
Pertanyaan pertama, "Amal apa yang sudah antum lakukan ?"
Aku melanjutkan,
"Saudara-saudaraku yang aku sayangi dan aku cintai..…
Sekarang mari kita merenung, amalan apakah yang sudah kita persiapkan untuk menghadap Allah Subhanahu wa Ta'ala ? sudahkah kita siap untuk menghadap-Nya. Mari kita juga merenung, amalan apakah yang sudah kita lakukan sesuai dengan keinginan dan perintah Allah dan Rosul-Nya ? apakah amal shalih kita sudah kita iringi dengan perasaan khauf ( rasa takut), raja' (rasa berharap) dan mahabbah (rasa cinta) ? adakah kita berani menjamin diri kita terlepas dari siksa Allah Ta'ala? Apakah kita sudah melupakan dosa-dosa kita. Dosa mata kita, dosa tangan kita, dosa kaki kita, dosa lisan kita, dan bahkan dosa hati kita ?
Tak terasa, ada beberapa ikhwah yang meneteskan air mata dan berusaha menyembunyikan sesenggukan isak tangisnya. Keheningan malam itu dipecahkan dengan suara isak tangis yang tertahan. Kita bisa memaklmi bila kita membaca jawaban mereka,
"Saya tidak tahu amal kebaikan apa yang telah saya lakukan. Yang jelas, begitu sedikit amal kebaikan yang aku lakukan sedang dosa saya sangat banyak."
"Selama ini mungkin amal yang saya lakukan sangat sedikit, bahkan tidak ada apa-apanya bila dibandingkan dosa-dosa yang telah saya lakukan. Mungkin amal saya belum cukup untuk menebus semua dosa-dosa yang telah aku lakukan." Astaghfirullahal 'Azhim…..
Pertanyaan kedua, "Apa pesan antum kepada orang-orang yang antum cintai, ayah, ibu dan teman-teman antum ?"
Aku melanjutkan,
Ikhwani fillah….sekarang hadirkanlah bayangan orang-orang yang kita cintai, ibu dan ayah antum. Bayangkanlah wajah ibu dan ayah antum. Hadirkanlah kenangan-kenangan indah bersama mereka. Mari kita sejenak mengingat jasa-jasa mereka. Mengingat masa ketika kita masih dalam kandungan. Lupakah kita tentang berat tubuh kita yang dipikul oleh ibu kita ? selama kurang lebih Sembilan bulan 10 hari lamanya, ibu senantiasa membawa kita kemanapun beliau pergi. Dan Allah menyebut kesusahan yang dialami ibu kita saat mengandung dengan bahasa wahnan 'ala wahnin, kesusahahan di atas kesusahan, kesulitan di atas kesulitan, kepayahan di atas kepayahan, yang bertambah-tambah. Memang demikian adanya. Ingatkah kita ketika di malam hari kita menangis, lalu ibu kita terbangun untuk menenangkan dan menidurkan kita lagi setelah selesai menunaikan hajat kita. Ingatkah kita ketika kita makan dan disuapi oleh ibu kita. Ketika kita mandi dan kita meraung-raung karena tidak ingin mandi.  Ingatkah juga ketika ibu kita mengajari kita, "A…Ba…Ta…Tsa…" dengan kesabaran yang sangat tinggi. Ingatkah kita bahwa tatkala kita sedang sakit,  ibu lah orang yang paling gundah dan gelisah.
Saudara-saudaraku yang aku sayangi dan aku cintai….
Sekarang, bayangkanlah wajah ayah kita. Tidakkah kita memahami bahwa hitamnya warna kulitnya dan berkeriputnya wajahnya adalah karena pengorbanannya yang tidak kenal lelah dalam mencari nafkah untuk kehidupan sehari-hari dan menyekolahkan kita. Itu semua dilakukan demi kita, anaknya. Orang tua kita ingin agar kita lebih pintar, lebih tiggi jenjang sekolahnya, lebih arif, lebih bahagia, lebih banyak mendapatkan ilmu-ilmu agama dan lebih bijaksana dalam memecahkan problem kehidupan yang akan kita dapatkan dan lebih bijaksana dalam mengambil sebuah keputusan. Itulah ayah kita. Ia curahkan semua pengorbanannya kepada kita. Sekalipun sakit, ia tetap bekerja dan tidak memperdulikan rasa sakitnya asal kita mendapatkan kecukupan hidup. Semuanya demi kita ya ikhwati…,
Dan bayangkan juga teman-teman kita di mana mereka juga ikut andil dalam merubah pribadi kita menjadi pribadi yang indah. Teman-teman kita juga memiliki peran besar dalam melatih tanggungjawab, kebersamaan dan rasa persaudaraan. Adakah kita melupakannya ?
Tak terasa, ada yang tidak kuasa menahan tangis yang semenjak tadi ditahannya. Suasana semakin menampakkan keharuan. Malam yang tadi terasa hening menjadi bergemuruh dengan isak tangis anak-anak didikku. Keharuan yang juga membuat bulu kudukku merinding. Mengenangkan masa-masa kecil adalah pengalaman tak terlupakan. Betapa banyak jasa ayah-ibu dan teman-teman. Bernostalgia dengan orang yang paling kita cinta; ibu dan ayah akan memantik emosional kita sehingga seolah kita tersadarkan dan diingatkan oleh jasa-jasa mereka; di samping juga mengingatkan betapa seringnya kita melukai perasaan mereka padahal kita belum pernah membahagiakaannya. Kita bisa memahami gejolak emosi dan perasaan mereka dengan melihat jawaban-jawaban mereka;
"Ayah, maafkan atas apa yang telah aku lakukan pada ayah. Selama ini, aku sering sekali menyakitimu, aku sering membantah, aku sering marah-marah. Maafkan atas semua perbuatanku selama ini, maafkan aku ayah….., Aku juga minta maaf pada ibu jika aku tidak berterima kasih atas apa yang ibu berikan, maafkan aku ibu jika aku selalu menjadi beban bagimu…maafkan aku ibu….jika aku selalu menyakitimu…Teman-teman, maafkan aku karena aku sering menyakitimu. Mungkin aku ini orang yang tidak mau berterima kasih pada teman-teman. Maafkan aku…"
Jawaban serupa yang mereka tulis, "Ibu, engkau wanita mulia, ingin sekali anakmu ini memelukmu dan menciummu. Berjuanglah, doakanlah aku ibu agar aku menjadi anak yang sholeh-sholehah supaya kita bisa berkumpul kembali di akherat nanti. Semoga pengorbananmu dibalas oleh Allah dengan jannah dan dosa-dosamu diampuni. Terima kasih ibu….terima kasih atas semua pengorbananmu. Terima kasih ibu….,
Pertanyaan ketiga : Sudahkan kita membalas jasa kedua orang tua kita, minimal dengan banyak mendoaan mereka ?
Pertayaan keempat : Sudahkah kita banyak beristighfar kepada Allah atas dosa-dosa kita ?"
Pertanyaan kelima : Siapakah yang akan mendoakan kita ketika kita sudah meninggal dunia ?"
Aku melanjutkan,
Saudara-saudaraku yang aku sayangi…..
Kalau kita sudah mengenang kenangan-kenangan indah bersama ayah dan ibu kita dan pengorbanan mereka yang tidak kenal lelah. Mari kita merenung sejenak, sudahkah kita membalas jasa-jasa mereka, minimal adalah dengan banyak berdoa ?
Ikhwani fillah….Mari kita banyak melantunkan doa yang dituntunkan oleh Rosululloh untuk kedua orang tua kita, -dengan suara terbata-bata saya memandu mereka untuk berdoa;
رب اغفر لي ولوالدي وارحمهما كما ربياني صغيرا
رب اغفر لي ولوالدي وارحمهما كما ربياني صغيرا
"Duhai Allah, ya Allah, ya Tuhanku….ampunilah aku dan kedua orang tuaku. Dan kasihilah mereka sebagaimana mereka mendidikku sewaktu aku kecil."
"Ya  Allah, ya Tuhanku….ampunilah aku dan kedua orang tuaku. Dan kasihilah mereka sebagaimana mereka mendidikku sewaktu aku kecil."
Acara ini terpaksa berhenti sampai di sini lantaran waktu shalat shubuh sudah mendekati. Terasa spesial mengerjakan shalat shubuh setelah acara itu usai.
Ada tulisan indah dari salah seorang anak didikku yang menuliskan sebuah pesan dan kesan yang akan selalu ku kenang, "Sangat menjunjung tinggi rasa cinta kepada orang tua lebih terasa ikatan hati, saat engkau tunjukkan kepada kami sesuatu yang mungkin, sebelumnya kami belum pernah mendapatkannya."
Tahukah kita betapa mereka sangat terkesan dengan acara yang membuat mereka menitikkan air mata ini. Inilah sekelumit komentar yang saya dapatkan dari mereka,
Pesan :
Pesan untuk ustadz, ustadz jangan melupakan ana dan teman-teman. Coz, ustadz akan selalu terkenang dalam memori harian ana karena ustadz itu terlalu BAIK….BAIK…..banget. oh ya ustadz, doain ana ya kalau nanti ana sudah meninggal dunia. Supaya bisa masuk jannah. Dan ana akan mendoakan ustadz agar dosa-dosa ustadz diampuni bila nanti sudah meninggal dan masuk jannah. Supaya ustadz, ana, teman-teman atau mungkin anak dan cucu ustadz nanti berkumpul di jannah.
Aku sangat terharu setiap kali membaca kata demi kata dalam tulisan berisi doa di atas. Allah….Allah…..Amin ya Allah, kabulkanlah doa-doa kami.
Kesan :
Acara kemarin seru banget. Selain seru, acaranya juga menegangkan, menakutkan dan menyedihkan. Dengan di adakannya acara kemarin, ana bisa menyadari kalau selama ini amal yang ana lakukan tidak ada apa-apanya, bahkan ana sendiri tidak tahu amal apa yang bisa ana banggakan, justru malah dosa dan maksiat yang sering ana lakukan. Mudah-mudahan setelah acara kemarin, ana bisa lebih berhati-hati dalam mengerjakan segala sesuatu.
Bagi ana, itu adalah suatu pengalaman yang menakjubkan sampai-sampai ana meneteskan air mata. Sekarang Insya' Allah ana mengerti bagaimana harus bersikap pada orang tua dan orang-orang yang pernah saya kenal. Karena saya sadar hidup tak kan selamanya saya jalani. TERIMA KASIH ustadz, mungkin bisa jadi tulisan ini, pertemuan ini, yang terakhir untuk ustadz dengan ana dan bisa jadi kita tak kan pernah bertemu lagi ! Good luck untuk ustadz….acaranya seru dan mengharukan.

Ada satu pelajaran penting yang saya dapatkan, bila sebuah pengalaman berkesan bagi kita maka ia juga akan berkesan bagi orang lain. Terus terang, jawaban saya sama dengan jawaban mereka tatkala mengikuti kegiatan serupa.
Bahkan, setelah acara itu, selalunya saya merasa malu. Malu dengan diri saya sendiri. Dan tatkala hati ini keras membantu, mengingat kenangan malam itu adalah salah satu cara memperbarui iman dan menghadirkan kembali semangat mengisi hidup dengan kebaikan dan ketaan.
اللهم لاتؤاخذني بما يقولون واجعلني خيرا مما يظنون
Akhi….ukhti…..
Selalunya kita mengidentikkan malam pertama sebagai malam kebahagiaan bersama suami atau istri tercinta. Memang begitulah kenyataannya. Namun kita juga harus jujur; jujur kepada Allah dan diri kita sendiri. Bagaimana reaksi kita bila ternyata malam itu berubah menjelma menjadi malam pertama di dalam liang kubur yang gelap, pekat, sempit dan menyeramkan. Sendirian. Tiada kawan, tiada teman.
Tempat yang membuat Rosululloh melinangkan air matanya tatkala melihat ada seseorang yang dikuburkan; dengan berpesan kepada umatnya tercinta, "Li mitsli hadza, falya'malil 'amilun….menghadapi hari seperti inilah, hendaknya seseorang beramal."
Tempat yang juga membuat Utsman bin Affan berhenti sejenak sembari membayangkan apa yang terjadi dalam kubur; antara nikmat dan siksa, hingga beliau menangis dan berkata, "Aku pernah mendengar Rosululloh saw bersabda, "Kubur adalah salah satu taman dari taman-taman jannah, atau parit dari parit-parit neraka."
Tempat yang juga membuat Harun Ar-Rasyid jatuh sakit hingga menyebabkan kematiannya. Dan tatkala ajalnya sudah hampir tiba, ia berkata, "Ya man la yazulu mulkuhu, irham man zala mulkuhu…Duhai dzat yang kekuasaannya tidak akan pernah hilang, kasihilah hamba yang akan kehilangan kekuasaanya."
Tempat yang juga dijadikan rehat oleh salah seorang salaf tatkala ia mendapati kekerasan hatinya. Ia menggali lubang di dalam rumahnya. Tatkala tengah malam tiba, ia bangun dan tidur di pekuburan buatannya sembari berkata kepada dirinya sendiri, "Wahai jiwa, apa yang engkau inginkan sekarang? Aku ingin kembali ke dunia. Aku ingin banyak beramal shaleh" ia pun bangkit dan tumbuh semangat imannya.
Begitulah generasi terbaik umat ini membangkitkan spirit imannya. Terkadang satu kuburan lebih dahsyat dan berkesan dalam jiwa dari ribuan materi pelajaran yang didapatkan. Adakah kita memungkiri kenyataan bahwa kita akan melewatinya ? tetangga, saudara, kerabat dan orang-orang yang kita cinta pergi satu per satu meninggalkan kita namun kita lupa atau pura-pura terhadap kenyataan yang pasti akan kita temui nanti.
Sudah siapkah kita kalau pada saat ini; pagi, siang atau malam ini kita melalui malam pertama di kubur kita ?? Allahumma inna nas'alukal 'afiyah, fid dunya wal akhirah….
Kegiatan ini diuji cobakan kepada anak-anak YUPPI, soreang pada 12 Juni 2009. Jumlah peserta sekitar 13 orang, dengan nama; akhi andi, akhi gilang, akhi iqbal, akhi hamzah, akhi gin-gin, dan lain-lain. Beribu terima kasih ku ucapkan kepada mereka. Aku merindukan kalian ya ikhwani…..,
Semoga bermanfaat,
Ibnu Abdul Bari el Afifi.

dari : http://www.oaseimani.com/nikmat-kesehatan.html


01 di tampoi - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di tampoi - Google Blog Search


Kedah Ke KL Online: PANAS!! BEBERAPA BUAH SURAU DAN MASJID <b>DI</b> <b>...</b>

Posted: 11 May 2011 05:57 AM PDT


Mc baru dapat maklumat dari beberapa sumber yang boleh dipercayai mengenai beberapa Surau dan Masjid disekitar kawasan Tampoi, Johor sudah dirasuk doktrin Pas. Sesungguhnya AJK Masjid atau surau dilantik oleh Jabatan Agama Islam negeri, tetapi mungkin disebabkan 'kecuaian' dan salah lantik menyebabkan terlantik orang yang sememangnya aktif dalam politik geng bulan ni.

Sesungguhnya penduduk disekitar Tampoi agak rimas dengan Tazkirah atau ceramah yang lebih menjurus kepada politik dan menghentam individu tertentu. Akibat dari perbuatan itu, ramai jemaah masjid dan surau yang tidak lagi turun berjemaah disebabkan 'rimas' untuk mendengar tazkirah dan ceramah yang memaki hamun.


Kita ke masjid untuk beribadat. Masjid tempat menyatukan semua muslim dan musliman. Tempat kita berpadu mengadap yang Maha Esa. Bukannya tempat untuk kita maki hamun individu yang kita tak suka. Kalau nak maki hamun, jangan dalam masjid, pergi cari tempat lain. Salah tempat kot nanti kena maki lagi teruk.

Mc harap Jabatan Agama Islam Negeri Johor membuat pantauan di setiap surau dan masjid di Tampoi, lebih-lebih lagi di Masjid Flat Tampoi, Johor yang dikatakan sarang besar puak pembangkang membiak.

Mc juga mendapat maklumat Surau di Taman Abad, berdekatan dengan bandar Johor Bahru, sudah ditinggal sepi. Bagaikan tiada tuan. Dikatakan sudah menjadi tempat remaja sekitar membuat maksiat. Sila ambil tindakan! Jangan biarkan penyakit menjadi barah yang tidak boleh diubati lagi.

P/s: cegah sebelum parah..

McTheory:
Melaporkan dari Johor Bahru.. roger n out!

 

BLOG JOHOR

Copyright 2010 All Rights Reserved