ads

Selasa, 3 April 2012

01 di tebrau - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di tebrau - Google Blog Search


Jawatan Kosong <b>Di</b> Majlis Daerah <b>Tangkak</b> (MDT) | Jawatan <b>...</b>

Posted: 03 Apr 2012 01:05 AM PDT

Posted by  in Tuesday, April 3rd 2012   
Dapat Maklumat Terkini Jawatan Kosong Kerajaan Terus Ke Email...

Sila periksa EMAIL sekarang untuk pengesahan subscribe ini

TIPS BANTUAN UNTUK ANDA YANG MASIH MENCARI KERJA DAN GAGAL TEMUDUGA468x60 Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

ban1 Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

4ca9c4a008fce468x60 Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

jawatankosongkerajaan2020.1 Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak MDT Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT) – Notification are invited from the People's State of Johor / Malaysian citizens qualified to fill positions at the District Council Tangkak, Ledang, Johor.

1. Penolong Arkitek Lanskap
2. Penolong Pegawai Perancang Bandar
3. Juruteknik (Elektrik)

Tarikh Tutup Permohonan : 16 April 2012

Unlock the content with a Like, a Tweet or a +1.

Untuk Teruskan, Sila Klik "LIKE"@"TWEET"@" +1" Di Atas

kerja kerajaan 300x251 Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

Anda suka jawatan ini? Jangan lupa klik "LIKE"

Tidak Sesuai/Berminat Dengan Jawatan Diatas! Inginkan Jawatan Lain?Taip Dibawah Untuk Jawatan Pilihan Anda Dapat Maklumat Terkini Jawatan Kosong Kerajaan Terus Ke Email...

Sila periksa EMAIL sekarang untuk pengesahan subscribe ini

01 di bekok - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di bekok - Google Blog Search


WALIMATUL URUS 9W2BJR <b>DI BEKOK</b>, SEGAMAT (18 <b>...</b> - 9W2HOZ

Posted: 30 Nov 2011 07:31 PM PST



Jemputan ke Majlis Perkawinan 9W2BJR (Abg Aiman) dgn isteri 9W2LYN pada 18hb Disember 2011 di Bekok, Segamat. Kehadiran di hargai.

01 di johor bahru - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di johor bahru - Google Blog Search


Fuh! Polis Trafik Kena Langgar Bas <b>Di Johor Bahru</b> | Fuh! Santai

Posted: 27 Mar 2012 03:42 PM PDT

Posted By On Wednesday, March 28, 2012 06:42 AM. Under Malaysiaku  

Innalillah, hanya itu mampu diucapkan apabila melihat video yang ngeri ini. Seorang anggota polis trafik dirempuh hingga maut di tempat kejadian ketika sedang bertugas. Bas yang dipandu laju oleh seorang wanita itu melanggar seorang anggota trafik dan seorang lagi anggota trafik yang berada sedikit di hadapan juga turut terkena langgaran tersebut.

bas-langgar-trafik

Rakan trafik yang dilanggar itu terus bangun dan mendapatkan rakannya. Saksikan video ini untuk lebih jelas.

 

Seorang anggota polis trafik yang dikatakan sedang bertugas untuk mengawal keadaan lalu lintas berhampiran Kompleks Imigresen dan Kuarantin (CIQ) maut dirempuh oleh sebuah bas sekolah yang dipercayai dipandu seorang wanita.

Kejadian dipercayai berlaku pada jam 11.55 malam (22 Mac 2012) semasa mangsa sedang mengawal lalu lintas berhampiran persimpangan pintu masuk Tambak Johor dari arah Singapura iaitu kira-kira 200 meter dari CIQ.

Menurut saksi kejadian, mangsa meninggal dunia di tempat kejadian akibat mengalami kecederaan parah di bahagian kepala dan badan.

"Sebelum merempuh mangsa, pemandu bas terbabit terlebih dahulu melanggar sebuah lori dan kereta yang terdapat di situ.

"Disebabkan panik, pemandu wanita itu terus menekan pedal minyak menyebabkan bas berkenaan terus merempuh mangsa," kata saksi.

Fuh! Santai: Dari kita menyibuk dok kata bas tu salah, baik kita sedekahkan Al-Fatihah kat mangsa.


01 di benut - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di benut - Google Blog Search


IKRAM Pontian: Jom Jadi Insan Cemerlang <b>di</b> SMK <b>Benut</b>

Posted: 30 Mar 2012 07:12 PM PDT


12 Mac 2012.- Seramai 93 orang pelajar tingkatan 2 dan 3 KAA (Kelas Aliran Agama) dan RK (Rancangan Khas) SMK Sri Tanjung, Benut telah menghadiri program ini. Tahniah semuanya. Ucapan terimakasih kepada pihak sekolah yang telah menjemput kami buat kali ke-2.
Terimakasih juga kepada penceramah: Saudara Halim Ali (JK Remaja dan Belia) dan Ustaz Fadhli ( IKRAM Kluang), juga kepada semua fasilitator. 

01 di tangkak - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di tangkak - Google Blog Search


Jawatan Kosong <b>Di</b> Majlis Daerah <b>Tangkak</b> (MDT) | Jawatan <b>...</b>

Posted: 03 Apr 2012 01:05 AM PDT

Posted by  in Tuesday, April 3rd 2012   
Dapat Maklumat Terkini Jawatan Kosong Kerajaan Terus Ke Email...

Sila periksa EMAIL sekarang untuk pengesahan subscribe ini

TIPS BANTUAN UNTUK ANDA YANG MASIH MENCARI KERJA DAN GAGAL TEMUDUGA468x60 Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

ban1 Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

4ca9c4a008fce468x60 Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

jawatankosongkerajaan2020.1 Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak MDT Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT) – Notification are invited from the People's State of Johor / Malaysian citizens qualified to fill positions at the District Council Tangkak, Ledang, Johor.

1. Penolong Arkitek Lanskap
2. Penolong Pegawai Perancang Bandar
3. Juruteknik (Elektrik)

Tarikh Tutup Permohonan : 16 April 2012

Unlock the content with a Like, a Tweet or a +1.

Untuk Teruskan, Sila Klik "LIKE"@"TWEET"@" +1" Di Atas

kerja kerajaan 300x251 Jawatan Kosong Di Majlis Daerah Tangkak (MDT)

Anda suka jawatan ini? Jangan lupa klik "LIKE"

Tidak Sesuai/Berminat Dengan Jawatan Diatas! Inginkan Jawatan Lain?Taip Dibawah Untuk Jawatan Pilihan Anda Dapat Maklumat Terkini Jawatan Kosong Kerajaan Terus Ke Email...

Sila periksa EMAIL sekarang untuk pengesahan subscribe ini

01 di parit yani - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di parit yani - Google Blog Search


Selasa, 03 April 2012 - Arsip Blog

Posted: 03 Apr 2012 01:32 AM PDT

Tante Yani [2]
Selasai mandi hari sudah hampir gelap. Di ruang keluarga Tante sedang duduk di sofa
"Senamnya di mana Tante ?" Aku coba membuka percakapan. Aku memberanikan
diri duduk di sofa yang sama sebelah kanannya.
"Dekat, di Tebet Timur Dalam". Malam ini Tante mengenakan daster pendek tak
berlengan, ada kancing-kancing di tengahnya, dari atas ke bawah.
"Tumben, kamu tidur siang"
"Iya Tante, tadi main voli di situ" jawabku tangkas.
"Kamu suka main voli ?"
"Di Kampung saya sering olah-raga Tante" Aku mulai berani memandangnya
langsung, dari dekat lagi. Ih, bahu dan lengan atasnya putih banget!
"Pantesan badanmu bagus" Senang juga aku dipuji Tanteku yang rupawan ini.
"Ah, Kalau ini mungkin saya dari kecil kerja keras di kebun, Tante" Wow, buah putih
itu mengintip di antara kancing pertama dan kedua di tengah dasternya. Ada yang
"Kerja apa di kebun ?"
"Mengolah tanah, menanam, memupuk, panen" Buah dada itu rasanya mau meledak
"Apa saja yang kamu tanam ?" tanyanya lagi sambil mengubah posisi duduknya,
menyilangkan sebelah kakinya.
Kancing terakhir daster itu sudah terlepas. Waktu sebelah pahanya menaiki pahanya
yang lain, ujung kain daster itu tidak "ikut", jadi 70 % paha Tante tersuguh di depan
mataku. Putih licin. Yang tadi bergerak di celanaku, berangsur membesar.
"Macam-macam tergantung musimnya, Tante. Kentang, jagung, tomat" Hampir saja
aku ketahuan mataku memelototi pahanya.
"Kalau kamu mau makan, duluan aja"
"Nanti aja Tante, nunggu Oom" Aku memang belum lapar. Adikku mungkin yang
"Oom tadi nelepon ada acara makan malam sama tamu dari Singapur, pulangnya
"Saya belum lapar" jawabku supaya aku tidak kehilangan momen yang bagus ini.
"Kamu betah di sini ?" Ia membungkuk memijit-mijit kakinya. Betisnya itu…
"Kerasan sekali, Tante. Cuman saya banyak waktu luang Tante, biasa kerja di
kampung, sih. Kalau ada yang bisa saya bantu Tante, saya siap"
"Ya, kamu biasakan dulu di sini, nanti Tante kasih tugas"
"Kenapa kakinya Tante ?" Sekedar ada alasan buat menikmati betisnya.
"Pegel, tadi senamnya habis-habisan"
Di antara kancing daster yang satu dengan kancing lainnya terdapat "celah". Ada yang
sempit, ada yang lebar, ada yang tertutup. Celah pertama, lebar karena busungan
dadanya, menyuguhkan bagian kanan atas buah dada kiri. Celah kedua
memperlihatkan kutang bagian bawah. Celah ketiga rapat, celah keempat tak begitu
lebar, ada perutnya. Celah berikutnya walaupun sempit tapi cukup membuatku tahu
kalau celana dalam Tante warna merah jambu. Ke bawah lagi ada sedikit paha atas
dan terakhir, ya yang kancingnya lepas tadi.
"Mau bantu Tante sekarang ?"
"Kapan saja saya siap"
"Kewajiban saya, Tante. Masa numpang di sini engga kerja apa-apa"
"Pijit kaki Tante, mau ?"
Hah ? Aku tak menyangka diberi tugas mendebarkan ini
"Biasanya sama Si Mar, tapi dia lagi engga ada"
"Tapi saya engga bisa mijit Tante, cuma sekali saya pernah mijit kaki teman yang
keseleo karena main bola" Aku berharap ia jangan membatalkan perintahnya.
"Engga apa-apa. Tante ambil bantal dulu" Goyang pinggulnya itu…
Sekarang ia tengkurap di karpet. Hatiku bersorak. Aku mulai dari pergelangan kaki
kirinya. Aah, halusnya kulit itu. Hampir seluruh tubuh Tante pernah kulihat, tapi baru
inilah aku merasakan mulus kulitnya. Mataku ke betis lainnya mengamati bulu-bulu
"Begini Tante, kurang keras engga ?"
"Cukup segitu aja, enak kok"
Tangan memijit, mata jelalatan. Lekukan pantat itu bulat menjulang, sampai di
pinggang turun menukik, di punggung mendaki lagi. Indah. Kakinya sedikit membuka,
memungkinkan mataku menerobos ke celah pahanya. Tanganku pindah ke betis
kanannya aku menggeser dudukku ke tengah, dan..terobosan mataku ke celah paha
sampai ke celana dalam merah jambu itu. Huuuh, sekarang aku betul-betul keras.
"Aah" teriaknya pelan ketika tanganku menjamah ke belakang lututnya.
"Engga apa-apa. Jangan di situ, sakit. Ke atas saja"
Ke Atas ? Berarti ke pahanya ? Apa tidak salah nih ? Jelas kok, perintahnya. Akupun
Ampuuun, halusnya paha itu. Kulit Tante memang istimewa. Kalau ada lalat hinggap
di paha itu, mungkin tergelincir karena licin!
Aku mulai tak tenang. Nafas mulai tersengal, entah karena mijit atau terangsang, atau
keduanya. Aku tak hanya memijit, terkadang mengelusnya, habis tak tahan. Tapi
Kedua paha yang diluar, yang tak tertutup daster selesai kupijit. Entah karena aku
sudah "tinggi" atau aku mulai nakal, tanganku terus ke atas menerobos dasternya.
"Eeeh" desahnya pelan. Hanya mendesah, tidak protes!
Kedua tanganku ada di paha kirinya terus memijit. Kenyal, padat. Tepi dasternya
dengan sendirinya terangkat karena gerakan pijitanku. Kini seluruh paha kirinya
terbuka gamblang, bahkan sebagian pantatnya yang melambung itu tampak. Pindah ke
paha kanan aku tak ragu-ragu lagi menyingkap dasternya.
"Enak To, kamu pintar juga memijit"
Aku hampir saja berkomentar :"Paha Tante indah sekali". Untung aku masih bisa
menahan diri. Terus memijit, sekali-kali mengelus.
"Ke atas lagi To" suaranya jadi serak.
Ini yang kuimpikan! Sudah lama aku ingin meremas pantat yang menonjol indah ke
belakang itu, kini aku disuruh memijitnya! Dengan senang hati Tante!
Aku betul-betul meremas kedua gundukan itu, bukan memijit, dari luar daster
tentunya. Dengan gemas malah! Keras dan padat.
Ah, Tante. Tante tidak tahu dengan begini justru menyiksa saya! kataku dalam hati.
Rasanya aku ingin menubruk, menindihkan kelaminku yang keras ini ke dua
gundukan itu. Pasti lebih nikmat dibandingkan ketika memeluk tubuh mbak Mar dari
"Ih, geli To. Udah ah, jangan di situ terus" ujarnya menggelinjang kegelian. Barusan
aku memang meremas pinggir pinggulnya, dengan sengaja!
"Cape, To ?" tanyanya lagi.
"Sama sekali engga, Tante" jawabku cepat, khawatir saat menyenangkan ini berakhir.
"Bener nih ? Kalau masih mau terus, sekarang punggung, ya ?". Aha, "daerah
Bahunya kanan dan kiri kupencet.
"Eeh" desahnya pelan.
Turun ke sekitar kedua tulang belikat. Lagi-lagi melenguh. Daster tak berlengan ini
menampakkan keteknya yang licin tak berbulu. Rajin bercukur, mungkin. Ah, di
bawah ketek itu ada pinggiran buah putih. Dada busungnya tergencet, jadi buah itu
"terbuang" ke samping. Nakalku kambuh. Ketika beroperasi di bawah belikat,
tanganku bergerak ke samping.
Jari-jariku menyentuh "tumpahan" buah itu. Tidak langsung sih, masih ada lapisan
kain daster dan kutang, tapi kenyalnya buah itu terasa. Punggungnya sedikit
berguncang, aku makin terangsang.
Ke bawah lagi, aku menelusuri pinggangnya.
"Cukup, To.." Kedua tangannya lurus ke atas. Ia tengkurap total. Nafasnya terengah-
"Depannya Tante ?" usulku nakal. Lancang benar kau To. Tante sampai menoleh
melihatku, kaget barangkali atas usulku yang berani itu.
"Kaki depannya „kan belum Tante" aku cepat-cepat meralat usulku. Takut dikiranya
aku ingin memijit "depannya punggung" yang artinya buah dada!
"Boleh aja kalau kamu engga cape". Ya jelas engga dong! Tante berbalik terlentang.
Sekejap aku sempat menangkap guncangan dadanya ketika ia berbalik. Wow!
Guncangan tadi menunjukkan "eksistensi" kemolekkan buah dadanya! Aduuh,
bagaimana aku bisa bertahan nih ? Tubuh molek terlentang dekat di depanku. Ia cepat
menarik dasternya ke bawah, sebagai reaksi atas mataku yang menatap ujung celana
dalamnya yang tiba-tiba terbuka, karena gerakan berbalik tadi. Silakan ditutup saja
Tante, toh aku sudah tahu apa yang ada dibaliknya, rambut-rambut halus agak lurus,
hitam, mengkilat, dan lebat. Lagi pula aku masih bisa menikmati "sisanya": sepasang
paha dan kaki indah! Aku mulai memijit tulang keringnya. Singkat saja karena aku
ingin cepat-cepat sampai ke atas, ke paha.
Lutut aku lompati, takut kalau ia kesakitan, langsung ke atas lutut, kuremas dengan
"Iih, geli". Aku tak peduli, terus meremas. Paha selesai, untuk mencapai paha atas aku
ragu-ragu, disingkap atau jangan. Singkap ? Jangan! Ada akal, diurut saja. Mulai dari
lutut tanganku mengurut ke atas, menerobos daster sampai pangkal paha.
"Aaaah, Tooo …." Biar saja. Kulihat wajahnya, matanya terpejam. Aku makin bebas.
Dengan sendirinya tepi daster itu terangkat karena terdorong tanganku. Samar-samar
ada bayangan hitam di celana dalam tipis itu. Jelas rambut-rambut itu. Ke bawah lagi,
urut lagi ke atas. Aaah lagi. Dengan cara begini, sah-sah saja kalau jempol tanganku
menyentuh selangkangannya. Sepertinya basah di sana. Ah masak. Coba ulangi lagi
untuk meyakinkan. Urut lagi. Ya, betul, basah! Kenapa basah ? Ngompol ? Aku tidak
"To …" panggilnya tiba-tiba. Aku memandangnya, kedua tanganku berhenti di
pangkal pahanya. Matanya sayu menantang mataku, nafasnya memburu, dadanya
"Ya, Tante" mendadak suaraku serak. Dia tak menyahut, matanya tetap
memandangiku, setengah tertutup. Ada apa nih ? Apakah Tante ….. ? Ah, mana
mungkin. Kalau Tante terrangsang, mungkin saja, tapi kalau mengajak ? Jangan
Aku meneruskan pekerjaanku. Kini tak memijit lagi, tapi menelusuri lengkungan
pinggulnya yang indah itu, membelai. Habis tak tahan.
"Uuuuh" desahnya lagi menanggapi kenakalanku. Keterlaluan aku sekarang, kedua
tanganku ada di balik dasternya, mengelus mengikuti lengkungan samping pinggul.
"Too …. " panggilnya lagi. Kulepas tanganku, kudekati wajahnya dengan merangkak
di atas tubuhnya bertumpu pada kedua lutut dan telapak tanganku, tidak
"Ada apa, Tante" panggilku mesra. Mukaku sudah dekat dengan wajahnya.
Matanya kemudian terpejam, mulut setengah terbuka. Ini sih ajakan. Aku nekat, sudah
kepalang, kucium bibir Tante perlahan.
"Ehhmmmm" Tante tidak menolak, bahkan menyambut ciumanku. Tangan kirinya
memeluk punggungku dan tangan kanannya di belakang kepalaku. Nafasnya terdengar
memburu. Aku tidak lagi bertumpu pada lututku, tubuhku menindih tubuhnya.
Menekan. Ia membuka kakinya. Aku menggeser tubuhku sehingga tepat di antara
pahanya yang baru saja ia buka. Kelaminku yang keras tepat menindih
selangkangannya. Kutekan. Nikmatnya!
"Ehhhmmmmmm" reaksinya atas aksiku.
Kami saling bermain lidah. Sedapnya!
Tangan kananku meremas dada kirinya. Besar, padat, dan kenyal! Ooooohhhh, aku
He!, ini Tantemu, isteri Oommu!
Iya, benar. Memangnya kenapa.
Mengapa kamu cium, kamu remas dadanya.
Habis enak, dan ia tak menolak.
Dua kancing dasternya telah kulepas, tanganku menyusup ke balik kutangnya.
Selain besar, padat, dan kenyal, ternyata juga halus dan hangat!
Tiba-tiba Tante melepas ciumanku.
"Jangan di sini, To" katanya terputus-putus oleh nafasnya.
Tanpa menjawab aku mengangkat tubuhnya, kubopong ia ke kamarnya. "Uuuuuhhh"
Sebelum sampai ke dipanku, Tante minta turun. Berdiri di samping dipan. Aku
memeluknya, dia menahan dadaku.
"Kunci dulu pintunya" Okey, beres.
Kulepas seluruh kancingnya, dasternya jatuh ke lantai. Tinggal kutang dan celana
dalam. Buah dada itu serasa mau meledak mendesak kutangnya!
Kupeluk lagi dia. Dadanya merapat di dadaku.
"Tooo, hhehhhhhhh" katanya gemas seperti menahan sesuatu.
Kami berciuman lagi. Main lidah lagi.
Tangannya menyusup ke celanaku, meremas-remas kelaminku di balik celana.
"Eehhmmmmmm" dengusnya
Dengan kesulitan ia membuka ikat pinggangku, membuka resleting celanaku, merogoh
celana dalamku, dan mengeluarkan "isinya"
"Eehhh" Ia melepas ciuman, melihat ke bawah.
"Ada apa Tante" Tanyaku disela-sela dengus nafasku.
Ia mempermainkan penisku. Menggenggam, meremas.
Stop Tante, jangan sampai keluar. Aku ingin pengalaman baru, Tante. Ingin memasuki
Kutarik tangannya dari penisku. Untung Tante menurut. Aku tak jadi "keluar"
Kulepas tali kutangnya, tapi yang belakang susah dilepas. Tante membantu. Buah dada
itu terbuka. Wow.luar biasa indahnya. Belum sempat aku menikmat buah itu, Tante
memelukku. Meraih tangan kananku, dituntunnya menyelip ke celana dalamnya.
Dibawah rambut-rambut itu terasa basah. Diajarinya aku bagaimana jariku harus
bermain di sana : menggesek-gesek antara benjolan dan pintu basah itu.
"Uuuuuuhhhhhh, Tooo.."
Dilepasnya bajuku, singletku, celanaku luar dalam. Aku telanjang bulat. Kutarik juga
celana dalamnya. Ia telanjang bulat juga. Luar biasa. Pinggang itu ramping, perut itu
rata, ke bawah melebar lengkungannya indah. Rambut-rambut halus itu
menggemaskan, diapit oleh sepasang paha yang nyaris bulat. Seluruhnya dibalut kulit
yang putih dan mulusnya bukan main!.
Ditariknya aku ke dipan. Ia merebahkan diri. Kakinya ditekuk lalu dibuka lebar.
Dipegangnya kelaminku, ditariknya, ditempelkannya di selangkangan. Rasanya terlalu
ke bawah. Ah, dia „kan yang lebih tahu. Aku nurut saja. Tangannya pindah ke
pantatku. Ditariknya aku mendekat tubuhnya. Sesuatu yang hangat terasa di ujung
Tangannya memegang penisku lagi. Belum masuk ternyata. Disapu-sapukannya kepala
penisku di pintu itu. Sementara ia menggoyang pantatnya. Geliii, Tante. Aku manut
saja seperti kerbau dicucuk hidung. Memang belum pengalaman! Didorongnya lagi
Pernah kupikir waktu pertama kali aku melihat kelamin Tante beberapa hari lalu,
mana cukup lubang sesempit itu menampung kelaminku yang lagi tegang ?
Tante membuka pahanya lebih lebar lagi, mengarahkan penisku lagi, dan aku sekarang
yang mendorong. Kepalanya sudah separoh tenggelam, tapi macet!
"Kelaminmu besar, sih!"keluhnya. Padahal barusan ia mengaguminya.
Ia menggoyang pantatnya dan…bless. Masuk separoh.
"Aaaaahhh" teriak kami berbarengan. Terasa ada sesuatu yang menjepit penisku,
Pantatnya bergoyang lagi, tumitnya mendorong pantatku.
Blesss..masuk lagi. Makin hangat, makin sedap, dan geli.
Goyang lagi, aku dorong sekarang. Masuk semuanya
Kutarik pelan. Terasa gesekan, enak. Ya, digesek begini enak. Tarik sedikit lagi, dan
"Idiiiiiiiiiiih, sedaaaaapp Too" Tante berteriak, agak keras.
Geli di ujung sana. Tariik, dorooong
Tak mungkin, sudah geli sekali.lalu..
Aku melambung, melayang, melepas..
"Aaaaaahhhhhhh" teriakku. Nikmatnya sampai ke ubun-ubun.
Mengejang, melepas lagi, berdenyut, enak, melepas lagi, nikmat sekali..!
"Genjot lagi, To" teriaknya
Tante gelisah, goyangnya tak kubalas. Aku sudah selesai!
"Eeeeeeeeehh" keluhnya, sepertinya kecewa.
Bergerak-gerak tak karuan, menendang, menggeliat, gelisah..
Penisku mulai menurun, di dalam sana.
Tante berangsur diam, lalu sama sekali diam, kecewa.
Tinggal aku yang bingung.
Beberapa menit yang lalu aku mengalami peristiwa yang luar biasa, yang baru kali ini
aku melakukan. Baru kali ini pula aku merasakan kenikmatan yang luar biasa.
Kenikmatan berhubungan kelamin.
Nikmatnya susah digambarkan.
Hubungan kelamin antara pria yang mulai menginjak dewasa dengan wanita dewasa
Sama-sama diinginkan oleh keduanya.
Berdua pula yang melanjutkan, keterusan dan…kepuasan.
Kepuasan ? Aku memang puas sekali, tapi Tante ?
Itulah masalahnya sekarang.
Aku menangkap wajah kecewa pada Tante.
Perilakunya yang gelisah juga menandakan itu.
Aku jadi merasa bersalah. Aku egois.
Aku mendapatkan kenikmatan luar biasa sementara aku tak mampu memberi
kepuasan kepada "lawan mainku", Tante Yani.
Terlihat tadi, ia ingin terus sementara aku sudah selesai.
Aku bingung bagaimana mengatasi kebisuan ini.
Aku masih menindih tubuhnya. Penisku masih di dalam.
Buah dadanya masih terasa kencang mengganjal dadaku.
Pandangannya lurus ke atas melihat plafon.
Aku harus ambil inisiatif.
Kucium pipinya mesra, penuh perasaan.
"Maafkan saya, Tante"
Tante menoleh, tersenyum dan balas mencium pipiku.
Sementara aku agak lega, Tante tak marah.
"Kamu engga perlu minta maaf, To"
"Harus Tante, saya tadi nikmat sekali, sebaliknya Tante belum merasakan. Saya engga
mampu, Tante. Saya belum pengalaman Tante. Baru kali ini saya melakukan itu"
"Betul ? Baru pertama kamu melakukan ?"
"Engga apa-apa, To. Tante bisa mengerti. Kamu bukannya tidak mampu. Hanya
karena belum biasa saja. Syukurlah kalau kamu tadi bisa menikmati"
"Nikmaaat sekali, Tante"
Tante diam lagi, mengelus-elus punggungku. Nyaman sekali aku seperti ini.
"Ini rahasia kita berdua saja ya ? Tante minta kamu jangan katakan hal ini pada
"Tentu Tante, tadinya sayapun mau bilang begitu" Tiba-tiba aku ingat sesuatu.
"Gimana kalau Tante nanti .." Aku tak berani meneruskan.
"Akibat perbuatan tadi, lalu Tante .."
"Engga usah kamu pikirkan. Tante sudah jaga-jaga"
"Saya engga mengerti Tante"
"To, lain kali saja ya Tante jelasin. Sekarang Tante harus mandi, Oommu „kan
Ah, celaka. Sampai lupa waktu. Aku bangkit hendak mencabut.
"Pelan-pelan To" katanya sambil menyeringai, lalu matanya terpejam
"Eeeeeehhh" desahnya hampir tak terdengar, ketika aku mencabut kelaminku.
Kubantu ia mengenakan kutangnya. Buah dada itu belum sempat aku nikmati. Lain
"Tante " aku memanggil ketika ia sudah rapi kembali.
Kupeluk ia erat sekali, kubisikkan di dekat kupingnya
"Terima kasih, Tante" lalu kucium pipinya.
"Ya " jawabnya singkat.
"Sana mandi, cuci yang bersih niih" katanya lagi sambil menggenggam penisku waktu
Ooohhh, nikmatnya hari ini aku.
Malam ini pertama kali aku ciuman dengan nikmat, pacaran sampai "keterusan".
Pertama kali penisku memasuki kelamin wanita. Pertama kali aku menumpahkan
"air" ku ke dalam tubuh wanita, tidak ke perut atau ke lantai.
Lebih istimewa lagi, wanita itu adalah Tante Yani.
Wanita dengan tubuh yang luar biasa.
Bentuknya, potongannya, halusnya, padatnya, putihnya, bulunya…..
Padahal wanita itu sudah 26 tahun, sepuluh tahun di atas usiaku. Tapi lebih padat dari
Si Ani yang 17 tahun, lebih manis dari Si Yuli yang sepantaranku, lebih indah dari Si
Yang masih mengganjal, wanita itu Tanteku, isteri Oom Ton. Ya, aku meniduri isteri
Oomku! Aku mendapatkan pengalaman baru dari isterinya! Aku memperoleh
kenikmatan dari meniduri isterinya. Isteri orang yang membiayai sekolahku, yang
memberiku makan dan tempat tinggal!
Betapa jahatnya aku. Betapa kurangajarnya aku.
Aku sekarang jadi pengkhianat!
Mengkhianati adik misan ayahku!
Tapi, keliru kalau semua kesalahan ditimpakan kepadaku.
Siapa yang menyuruh memijat ?
Okey, seharusnya memijat saja, kenapa pakai mengelus ?
Pakai meremas pantat ? Habis, siapa yang tahan ? Aku masih 16 tahun, masih sangat
muda, tapi sudah matang secara seksual, mudah terrangsang.
Tante sendiri, kenapa tidak menolak ? Bisa saja ia menempelengku ketika aku mau
mencium bibirnya di karpet itu. Bisa saja ia menolak waktu aku membopongnya ke
kamarku. Dan aku, bisa saja memberontak waktu ia merogoh celana dalamku, waktu
ia menggenggam kelaminku dan diarahkan ke kelaminnya….
Kesimpulannya : salah kami berdua!
Tapi, aku ingin mengulangi ……….!
Paginya, kami sarapan bertiga, Aku, Oom, dan Tante. Aku jadi tidak berani menatap
mata Oom waktu kami berbicara. Mungkin karena ada perasaan bersalah. Sedangkan
Tante, biasa-biasa saja. Sikapnya kepadaku wajar, seolah tak terjadi apa-apa. Tak ada
pembicaraan penting waktu makan.
Tante bangkit menuangkan minuman buat Oom. Kupandangi tubuhnya. Aku jadi
ingat peristiwa semalam. Rasanya aku tak percaya, tubuh yang ada di depanku ini,
yang sekarang tertutup rapat, sudah pernah aku tiduri. Aku ngaceng lagi..
Susah sekali aku berkonsentrasi menerima pelajaran hari ini. Pikiranku ke rumah
terus, ke Tante. Bagaimana ia "menuntunku" masuk. Bagaimana aku mulai belajar
"menggesek", terus keenakkan. Aku ingin lagi…!
Tante bagaimana ya, apakah ia ingin lagi ? Aku meragukannya, mengingat semalam ia
tidak puas. Jangan-jangan ia kapok. Tadi pagi sikapnya biasa saja. Mestinya sedikit
lebih mesra kepadaku. Memangnya kamu ini siapa.
Lebih baik begitu, wajar saja, „kan ada suaminya.
Dua hari kemudian ketika aku pulang sekolah, kulihat ada mobil Oom di garasi.
Apakah Oom Ton tak ke kantor hari ini ? Atau jangan-jangan Oom tahu kalau aku ..
Ah, jangan berpikir begitu. Dua hari terakhir ini sikap Oom kepadaku tak ada
perubahan apa-apa. Sikap Tante juga wajar-wajar saja. Justru aku yang kelimpungan.
Bayangkan. Setiap hari ketemu Tante. Aku selalu membayangkan "dalam"-nya, walau
pakaian Tante tertutup rapat. Lalu, terbayang, aku sudah pernah menjamah tubuh itu,
Selama dua hari ini aku betul-betul tersiksa. Terlihat paha Tante yang sedikit
tersingkap saja, aku langsung "naik". Ooh..! Aku ingin lagiiiiii.
Siang ini aku makan sendirian. Kamar Tante tertutup rapat. Oom pasti ada di dalam,
mobilnya ada. Tante juga tentunya. Mungkin mereka sedang …? Siang-siang ? Biar
saja, toh suami-isteri. Sekejap ada rasa tak nyaman. Tanteku sedang ditiduri
suaminya…! Aku iri! Memangnya kamu siapa ?
Baru saja aku selesai menyantap sendok terakhir makananku, kemudian mengangkat
gelas, ketika tiba-tiba pintu kamar terbuka, Tante keluar, mengenakan baju tidur. Aku
terpana. Tanganku yang sedang memegang gelas berhenti, belum sempat minum,
terpesona oleh Tante dengan baju tidurnya. Kelihatan ia baru bangun tidur, melihatku.
"Udah dari tadi Tante"
Ia tutup pintu kamarnya kembali lalu mendekatiku, dan tiba-tiba mencium pipiku erat,
lenganku merasakan lembutnya sesuatu yang menandakan Tante tak memakai kutang.
Hampir saja aku menumpahkan air minum karena kaget.
"Ada kabar gembira."katanya berbisik. Sebelum aku berreaksi atas aksinya itu, Tante
sudah beranjak ke belakang meninggalkanku.
Aku jadi penasaran. Penasaran pada benda lembut yang mendesak lenganku tadi, serta
Ketika Ia kembali lagi, aku berdiri untuk memuaskan rasa penasaran tadi.
Tante menempelkan telunjuknya ke mulut sambil matanya melirik ke kamar. Aku
mengerti isyarat ini. Jangan ganggu, ada suaminya.
Sejam kemudian kulihat Oom Ton duduk di sofa ruang tengah bersama Tante. Oom
Ton berpakaian rapi berdasi, seperti hendak ke kantor, sedangkan Tante mengenakan
daster pendek tak berlengan berkancing tengah, daster kesukaanku. Terlihat segar,
baru saja mandi, mungkin.
"Tarto" Oom Ton memanggilku.
"Oom mau ke Bandung, dua hari. Kamu jaga rumah ya ?"
Ini rupanya kabar gembira itu!
"Baik, Oom, kapan Oom berangkat ?"
"Sebentar lagi, jam tiga"
Dua hari Oom tak ada di rumah, tentunya dua malam juga. Dua malam aku menjaga
Dua malam bersama Tante ? Bukan main!. Eit, jangan berharap dulu, ya. „Kan tadi Ia
Kok kamu yakin kabar gembiranya Tante adalah karena Oom ke Bandung ? Jangan
Aku melirik Tante, Ia biasa-biasa saja.
Pak Dadan datang membawa tas di bahunya, masuk garasi menghidupkan mesin
"Papa berangkat ya, Ma"
"Ya, Pa, hati-hati di jalan, ya ?"
"Mama juga hati-hati di rumah"
Oom mencium pipi Tante, lalu menciumi Si Luki.
"Jaga baik-baik, ya To"
Seisi rumah mengantar Oom sampai depan pintu pagar, melambai sampai mobilnya
berbelok ke jalan Tebet Timur Raya.
Semuanya masuk ke rumah kembali. Hatiku bersorak. Dadaku penuh berharap dan
Luki dibawa pengasuhnya ke rumah sebelah. Mbak meneruskan pekerjaannya di
belakang. Aman. Tinggal aku dan Tante. Kuberanikan diriku. Kupeluk Tante dari
belakang. Betul „kan, Tante tak memakai kutang. Wah, sudah lama sekali aku tak
Tante sedikit kaget, lalu berbalik membalas pelukanku. Cuma sebentar, melepaskan
"Tante …" Serak suaraku.
Aha, rencana di kepalaku bisa terlaksana malam ini.
Kami duduk berdampingan di sofa, sedikit berjarak. Aku nonton TV, Tante membaca.
Aku tak tahan lagi, penisku sudah tegang dari tadi. Sekarang baru jam setengah empat
sore. Berapa jam lagi aku mesti menunggu ? Oh, lama sekali.
Tante, tolonglah aku. Aku tak sanggup lagi menunggu.
Kulihat sekeliling meyakinkan situasi. Luki masih sama si Tinah di tetangga. Mbak
Mar menyetrika di belakang. Aman!
Kupegang tangan Tante yang sedang ada di pahanya. Dengan begini aku bisa meremas-
remas tangannya sambil merasakan lembutnya paha. Ia sesekali membalas remasanku,
Ditariknya tangannya untuk membuka halaman buku bacaannya, tanganku
"tertinggal" di pahanya. Kesempatan.
Kuusap lembut pahanya. Paha itu masih seperti yang kemarin, padat, kenyal, halus,
berbulu lembut. Masih tetap membaca.
Aku makin berani, tanganku bergerak ke atas menyusup dasternya. Kuusap celana
dalamnya. Nafasnya mulai terdengar meningkat "volume"nya.
Diletakkannya buku itu sambil menghela nafas panjang.
"To., kamu engga sabaran, ya ?" katanya sambil memegang tanganku di bawah sana.
"Maafkan saya Tante, saya.. saya ..engga kuat lagi Tante, saya ingin lagi, Tante"
Kataku terputus-putus menahan birahi yang mendesak. Kelaminku juga mendesak.
"Tolonglah., Tante, saya membayangkan terus setiap ..hari" kataku setengah
memohon. Aku yakin Tantepun sebenarnya telah terangsang, terlihat dari nafasnya
dan aku merasakan basah di celananya. Aku sudah sampai pada titik yang tak
mungkin surut kembali. Situasi sekeliling aman. Jadi, apa lagi selain berlanjut ?
"Saya mohon, Tante" kini aku betul-betul memohon.
Ditariknya tanganku dari paha, lalu dituntun ke dadanya. Permohonanku diterima.
Kuremas buah dada itu yang hanya ditutupi selembar kain daster.
"Eeeeeeehhh" desahnya.
Tiga hari lalu, waktu aku pertama kali meniduri Tante (memang baru pertama kali
aku berhubungan sex), aku belum sempat menikmati buah dada ini. Waktu itu kami
sudah sama-sama terangsang sehabis aku memijatnya. Aku baru sempat meremasnya,
itupun dibalik kutang. Lalu ketika kutangnya sudah terbuka, Tante sudah keburu
menuntun kelaminku memasukinya.
Sekaranglah kesempatan untuk menikmati dada itu.
Kubuka kancing dasternya, satu, dua, tiga.
Putih, besar, menonjol, bulat, bergerak maju mundur seirama nafasnya, putingnya
kecil agak panjang tegak lurus ke depan berwarna merah jambu.
Aku berlutut di depannya, kusingkirkan daster itu, kucium belahan dadanya yang
seperti parit kecil di antara dua bukit.
Halusnya buah itu dapat kurasakan di kedua belah pipiku.
Mulutku bergerak ke kiri, ke dada bagian atas, terus turun, kutelusuri permukaan
bukit halus itu dengan bibir dan lidahku. Sementara tangan kananku mengusapi buah
kirinya. Luar biasa, kulit itu haluuus sekali! Tangannya mengusap-usap belakang
kepalaku. Penelusuranku berakhir di puncaknya. Kumasukkan putting itu kemulutku,
"Aaaaaaaahhh" lenguhnya pelan sekali.
Tangannya menekan kepalaku.
Kukemot lagi, kuhisap, kupermainkan dengan lidahku, putting itu mengeras. Puting
satunya lagi juga mengeras, terasa di antara telunjuk dan ibujari tangan kananku.
Ada kesamaan gerak antara mulut dan tangan kananku. Kalau mulutku mengulum
puting, jari-jariku memilin puting sebelahnya. Bila bibir dan lidahku merambahi
seluruh permukaan buah yang sangat halus itu, telapak tanganku merambah pula.
Seluruh permukaan dada itu demikian halus, sehingga ada sedikit yang tak halus di
sebelah puting agak ke bawah menarik perhatianku.
Kulepaskan muluku dari dadanya, ingin memeriksa. Di sebelah puting dada kiri Tante
ada bercak merah. Kuperhatikan dan kuraba. Seperti bekas gigitan. Oh. Aku ingat tadi
siang waktu makan. Ini pasti "hasil kerja" Oom Ton di kamar yang terkunci tadi..
Akupun ingin. Betapa enaknya menggigit buah kenyal ini.
Dada kanan bagianku. Kucium puting itu kembali, geser sedikit, aku mulai menggigit.
Tiba-tiba Tante mendorong kepalaku.
"Jangan, To. Kamu..mikir, dong" katanya sambil terengah-engah.
Ah, bodohnya aku. Kalau kugigit tentu nanti berbekas, jelas pemilik sahnya, Oom Ton,
"Maafkan saya Tante, habis gemas sih."
"Yahhh.engga apa-apa. Kamu harus ingat, ini rahasia kita saja"
Dipegangnya dadanya sendiri lalu disodorkannya ke mulutku. Gantian, sekarang dada
kiri dengan mulutku, yang kanan dengan tangan kiriku….
Sudah saatnya untuk pindah ke kamar.
Aku bangkit berdiri. Tante masih tergolek duduk. Kancing tengah dasternya sudah
semuanya terlepas, menyibak kesamping, tinggal celana dalamnya saja. Dada itu
rasanya makin besar saja.
Kutarik kedua tangan Tante, tapi ia melepaskannya. Dibukanya gesperku, lalu kancing
celanaku, dan ditariknya resleting dan celana dalamku. Penisku yang tegang itu keluar
dengan gagahnya persis di depan mukanya.
"Uuuuuuuuuhhhh" Tante melenguh pelan memegang kelaminku, dielusnya.
"Kok besar sekali sih To, punyamu ini"
Kuraih badannya, kubimbing ia ke kamarku sambil masih memegang senjataku,
tertatih-tatih kami berdua.
Kukunci pintu kamarku, kurebahkan Tante perlahan di dipanku, kulucuti pakaianku,
dengan bertelanjang bulat kudekati Tante.
Dengan perlahan kupelorotkan celana merah jambu itu. Kembali aku bertemu dengan
rambut halus hitam mengkilat itu. Ada cairan bening di sana. Kutindih tubuhnya lalu
kakinya menjepit tubuhku. Kamipun berciuman, saling menggigit lidah. Lalu akupun
Aku bangkit. Kubuka kakinya lebar. Lubang sempit itu terbuka sedikit, merah.
Sekarang aku tak perlu dituntun lagi. Aku sudah tahu. Kutempelkan kepala penisku ke
lubang sempit itu, lalu kudorong hati-hati.
"Aaaaaaaaaaahhhhh, To, sedaaaaaap"
Kepalanya sudah masuk. Nikmaaaaaaaaaat!
Aku heran, lubang sesempit itu bisa "menelan" kepala penis besarku. Kenapa
kupikirkan ? Yang penting enak.
Sambil memegangi kedua belah dadanya, aku mendorong lagi. Enak-enak geli atau
geli-geli enak. Entah mana yang benar. Kudorong lagi, Aaah lagi, enak lagi, geli lagi.
Lagi kudorong, sampai habis, sampai mentok.
"Idiiiiiiiiiiiiih, Toooo, enak sekali"
Nyaman, sudah didalam seluruhnya.
Pinggul Tante mulai berputar. Aku tahu tugasku, menarik dan mendorong. Mulut
Tante mengeluarkan bunyi-bunyian setiap aku mendorong. Melenguh, mendesah,
kadang menjerit kecil, atau kata-kata yang tak bermakna.
Kejadian tiga hari lalu berulang. Baru beberapa kali "tusuk" aku sudah merasakan geli
luar biasa. Nampaknya aku tak mampu menahan lagi. Ah, kenapa begini ? Aku tak
bisa tahan lama. Aku cemas jangan-jangan Tante nanti kecewa lagi. Tapi bagaimana
lagi, aku sudah hampir tiba di puncak.
Aku coba berhenti bergerak sambil menahan agar jangan sampai keluar dulu, persis
kalau aku menahan kencing. Tapi begitu aku diam, pantat Tante langsung berputar.
Seluruh bagian tubuh yang di dalam sana memeras-meras kelaminku. Oh, aku tak
akan berhasil menahan diri. Langsung saja aku bergerak lagi, makin cepat malah.
Ocehan Tantepun makin ngawur.
Aku jadi cepat, makin cepat dan semakin cepat, lalu ……. badanku bergetar hebat,
mengejang, berulang, memuntahkan, mengejang lagi, muntah lagi…
Tante berhenti berputar, lalu menjepit kakiku, menerima pelepasanku.
Rasanya aku mengeluarkan banyak sekali
Lalu akupun ambruk di atas tubuh Tante.
Aku selesai. Selesai menggetar, selesai mengejang, selesai melepas, selesai semuanya.
Tanteku selesai terpaksa. Aku yakin ia kecewa lagi.
"Tante, gimana Tante, saya engga bisa menahan lagi …"
"Maafkan lagi saya, Tante. Saya gagal"
"Saya hanya memuaskan diri sendiri"
"Tante bilang sudahlah, kamu lumayan tadi"
"Lumayan gimana Tante ?"
"Ada kemajuan dibanding yang lalu. Tante merasa enak, tadi"
"Tante bohong! Tante cuma menghibur saya"
"Benar, To. Memang Tante merasa belum "tuntas", tapi kocokanmu tadi bisa Tante
nikmati". Aku agak tenteram.
"Ini karena kamu belum biasa, To. Tante yakin, lama-lama kamu akan mampu.
Barangmu kerasnya luar biasa"
"Gimana caranya supaya saya bisa lama, Tante ?.
"Nanti kamu akan tahu sendiri"
"Ajarin saya ya, Tante"
Tante tak menjawab. Akupun berdiam diri. Lama kami berdua membisu.
Tante melihat jam, pukul empat sore, lalu bangkit mencari-cari pakaiannya yang
"Tante mandi dulu, ya ?"
Aku membantunya berpakaian.
Merapikan karet celana dalamnya, mengkaitkan kutangnya, mengancingkan
dasternya. Ada sesuatu yang lain kurasakan. Aku merasa demikian "mesra"
membantunya berpakaian. Aku serasa membantu isteriku!
Ya, barusan aku merasa meniduri isteriku.
Kupeluk Tante erat sekali, agak lama. Lalu kucium pipinya dalam-dalam.
"Tarto sayang Tante" kataku tiba-tiba.
Dipandangnya mataku lurus-lurus.
"Engga tahu Tante, pokoknya saya sayang sama Tante. Tante jangan kapok, ya ? Tarto
ingin kita terus begini"
"Oh, itu maksudmu. Asal kamu bisa jaga rahasia"
"Juga harus hati-hati"
Tanpa kusadari, penisku bangun lagi.
"Sudah, mandi sana" Tante ke luar kamarku
Malam itu aku nonton TV sendirian. Tante ada di kamarnya, tertutup. Aku kesepian.
Aku mengharapkan Tante akan ke luar dari kamar menemaniku di sini. Kemudian aku
mendekatinya, lalu ciuman, raba-raba, dan …diakhiri dengan hubungan suami-isteri.
Heran aku, baru tadi sore aku dipuaskan oleh Tante di kamarku, malam ini aku ingin
lagi! Aku ingin kenikmatan itu lagi. Aku tetap menunggu.
Jam 9 malam. Tante belum juga muncul.
Kemarilah Tante, aku merindukanmu.
Malam ini adalah malam pertama Oom tak ada di rumah. Ayolah Tante, ini
kesempatan yang tak boleh dilewatkan.
Atau kuketuk saja pintunya, lalu aku masuk ?
Ah jangan. Itu kurang ajar, namanya.
Tubuh indah itu sendirian di kamar.
Buah dada putih itu tak ada yang mengelusnya.
Kelamin berambut halus itu tak ada yang memasukinya malam ini.
Kenapa engkau tidak ke luar ?
Barangkali Tante memang tidak membutuhkannya. Paling tidak malam ini.
Ya, kalau ia butuh tentunya akan mendekatiku.
Jam 10, belum ada tanda-tanda.
Aku putuskan, malam ini memang Tante tak mau diganggu. Biar sajalah. Toh besok
siang, sore, atau malam masih ada kesempatan. Oom Ton menginap di Bandung dua
malam. Yah, besok sajalah.
Tapi aku ingin malam ini!
Aku ingin malam ini kelaminku masuk dan kemudian mengeluarkan cairan dengan
Kemudian aku mengeluarkan penisku yang sudah tegang itu. Kata Tante punyaku ini
besar. Entah benar-benar besar, aku tak tahu. Sebab aku belum pernah lihat punya
Karena tidak ada Oom Ton, aku jadi makin berani menggoda Tanteku. Seperti waktu
sarapan tadi. Aku mengelus-elus bahu dan lengan atasnya yang terbuka di meja
makan. Bahkan mencium pipinya.
"Ya, Tante, Kan saya lihat-lihat keadaan dulu"
"Mar ada di belakang" katanya.
"Aku udah ada yang punya, To" katanya sambil mencubit pahaku. Aku senang.
"Ya. Pokoknya saya sayang" Jangan-jangan aku jatuh cinta benar-benar sama
"Semalam Tante ke mana. Saya tunggu-tunggu"
"Ya. Tante tahu, kamu nonton TV. Kamu masuk kamar jam 10 „kan ? Masa. mau
terus-terusan". Aku lega, Tante tak tahu perbuatanku semalam yang menyelinap ke
"Iya dong. Mumpung ada kesempatan. Sekarang juga saya mau" kataku nakal.
"Gila, kamu To. Awas jangan sampai mengganggu sekolahmu!"
"Habis Tante betul-betul menggemaskan" Aku ngaceng lagi!
"Udah ah, berangkat sana, nanti telat"
"Tapi nanti lagi ya Tante, janji dulu"
Bagaimana tidak mengganggu sekolah, seharian aku ingat Tante terus. Membayangkan
apa yang akan kuperbuat nanti bersama Tante.

01 di kempas - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di kempas - Google Blog Search


Blog Felda: felda <b>kahang</b> - Google Blog Search

Posted: 20 Oct 2011 03:30 AM PDT

Lihatlah runtuhan batu-bata konkrit dibawah air hujan.

Dibawah runtuhan batu bata yang ditimbusi tanah inilah mayat Kak Yah dijumpai.

Saya bersama Sdr Salim Abdul Aziz, iaitu tuan rumah tempat saya dan isteri, Taminyin Paiman dan Siti Khalijah Hj Mohamad menginap selepas Majlis Dialog di Balai Raya Felda Kemahang Barat.

Dari kiri: Siti Khalijah, Rebin Birham, Haji Suhaimi, Sdr Mohd Shah, Pengerusi Jawatankuasa Bertindak dan Sdr Zabidie Abas.

Wak Rabidin Kasmawi sedang memberikan pandangan dan pengalamanya sebagai seorang peneroka Felda

Hadirin yang memenuhi Balai Raya Felda Kemahang Barat

Siti Khalijah, Rebin Birham, Suhaimi Said, Sdr Mohd Shah

Saya dan isteri bertolak dari Temerloh untuk pergi ke Felda Kemahang Barat jam 1.00 tengah hari, Wak Rabidin Kasmawi, Ketua PKR Cabang Rompin bersama-sama Sdr Rahim (bekas calon Parti S.46 DUN Muadzam Shah) menunggu kami di R&R Muadzam.

Sesampai di R&R Muadzam saya mengambil nasi kurang dari 1/4 pinggan, untuk beberapa suap sahaja, kerana saya masih belum berselera untuk makan. Saya ambil seekor udang dan seekor sotong.

Selepas makan perut saya mula memulas. Saya "melepas" dulu di tandas di R&R Muadzam. Wah lega rasanya.

Kemudian kami bertolak menuju Tanjung Gemuk, disana Sdr Nordin, Timbalan Ketua PKR Cabang Rompin sedang menunggu untuk ikut serta ke Kahang Barat. Tetapi perut saya mula buat hal sekali lagi.

Saya melepas sekali lagi di tandas Masjid Tanjung Gemuk, dan kemudian solat Zohor-Asar jamak. Selepas Solat perut saya meragam lagi, maka terpaksa pergi ke tandas sekali lagi.

Di pekan Endau, saya pergi ke Kedai Obatan Cina dan membeli 4 paket Teck-On, towkay kedai itu kata, kalau perut tidak selesa dalam keadaan berat, boleh ambil 2 paket sekali gus. Maka saya makanlah dua paket sekali gus.

Setelah itu, kami bertolak menuju Nitar 2 kerana disana Rahman Kaimi dan 2 orang lagi rakan mahu konvoi bersama kami ke Kahang Barat.

10 minit meninggalkan Endau, Sdr Zabidie menalipon saya melalui handset Kak Hendon, dia kata: "Haji, awak dah tertinggal hand phone kat kedai obat." Mana Zabidie tau ya? Saya tengok memang handphone saya tidak ada dan saya berpatah balik ke Pekan Endau dan bila sampai ke Kedai Obat tu, towkay kedai itu tersengih memandang saya, "Hah..awak tertinggal handphone, ya?" dan dia serahkan handphone itu kepada saya.

Sementara itu Wak Rabidin dan Cik Nordin meneruskan perjalanan ke Mersing. Rupa-rupanya dia menunggu kami di tepi jalan lebih kurang 5 batu lagi dari Mersing.

Saya talipon kepada Zabidie bertanya dia dimana dia tahu handphone saya tertinggal. Dia kata, dia talipon saya tapi yang jawab ialah seorang Cina dan Cina itu katakan bahawa tuan handphone itu tertinggal di kedainya.

Setelah bertemu semula dengan Wak Rabidin, kami meneruskan perjalanan kami ke Nitar 2, dan di sebuah warong di Nitar 2, Rahman sudah sedia menunggu.

Oleh kerana warong itu terlalu ramai, Rahman bawa kami ke warong yang di hadapan. Disana Sdr Roslan dan seorang lagi dari Nitar 2 menyertai kami.

Setelah ahli rombongan kami mengambil sedikit makanan, kami bersedia untuk berangkat ke Kahang Barat. Saya tak berani nak makan apa-apa takut purging lagi.

Rupa-rupanya, walaupun tak makan apa-apa, saya purging lagi, terus saya pergi ke Setesyen Minyak yang berdekatan dan melepas sekali lagi. Tidak ada apa-apa yang keluar kecuali air sahaja. Saya betul-betul tak selesa dengan perut yang meragam begitu.

Sementara itu Sdr Rebin Birham bertolak dari Kuala Lumpur melalui Highway menuju Kluang, dan dari Kluang ke Kahang Barat.

Didalam perjalanan ke Kahang Barat hujan turun tidak berhenti dengan lebatnya, saya betul-betul takut berada di jalanraya. Tak nampak dihadapan, dan di dalam perjalanan itu ada tempat-tempat sudah dinaiki air, banjir kilat.

Kami sampai ke Kahang Barat jam lelbihkurang 8.30 malam. Saya terus pergi ke Masjid, disana saya purging lagi. Kemudian kami pergi ke Balai Raya Kahang Barat yang terletak dihadapan klinik. Didalam hati saya berkata, "Bagus betul pengurus Kahang Barat ni membenarkan PKR mengadakan perjumpaan di Balai Raya." Rupa-rupanya dia tidak tahu akan tujuan perjumpaan itu, kalaulah dia tahu sudah pasti dia tidak benarkan.

Sampai di Balai Raya itu, saya sekali lagi purging, dan melepas didalam tandas di Balai Raya itu. Sepanjang dialog itu saya berasa amat tidak selesa dengan keadaan saya itu. Saya tidak seperti biasa, saya duduk diam-diam sahaja dan hanya bercakap apabila giliran saya untuk bercakap. Alhamdulillah, semasa saya berucap itu, perut saya macam "reti bahasa" dia tidak pruging.

Majlis ucapan dan dialog itu tamat lebih kurang 11.30 malam. Semasa itu Kak Hendon sudah mendapat berita dari Felda Jengka 22 bahawa seorang AJK PKR Wanita Cabang Kuala Krau, Pn Kamariah yang dikenali dengan Kak Yah baru meninggal dunia jam 10.00 malam.

Sdr Mohd Shah, Pengerusi Jawatankuasa Bertindak Peneroka-Peneroka Felda Kahang Barat memberitahu bahawa lebih dari 300 orang peneroka di rancangan itu sudah bersetuju untuk menyaman Felda diatas isu perahan KPG yang telah dimanipulasikan oleh Felda.

Saya beritahu kepada Kak Hendon bahawa "Kita kena balik jugak, supaya sempat solat jenazah dan pengkebumian jenazah". Tetapi saya sendiri tidak berupaya untuk memandu kereta. Saya sangat lemah. Kak Hendon juga tidak berupaya kerana dia pun demam juga.

Sdr Salim Abdul Aziz menawarkan supaya kami tidur di rumahnya di Kahang Barat dan balik ke Temerloh pagi-pagi esuk.

Pagi ini, saya dan Kak Hendon meninggalkan Kahang Barat jam lebihkurang 8.00 pagi; jam 10.30 pagi kami sudah berada di Pekan Rompin, kami singgah untuk "perkena kopi tarik dan roti canai telur."

Kemudian kami meneruskan perjalan ke Felda Jengka 22 melalui Jalan ke Chini, dan melalui Jalan Kg Belimbing menuju Sri Jaya. Dari Sri Jaya kami ambil Highway Pantai Timur ke TOL Chenor, dan keluar dari Tol Chenor menuju ke Felda Jengka 22. Sebelum sampai ke TOL Chenor, kami menerima satu lagi perkhabaran sedih, seroang lagi di Jengka 22 meninggal dunia iaitu nenek kepada Sdr Fuad, seorang Pemuda yang aktif didalam AMK Kuala Krau.

Kami sampai di Felda Jengka 22 jam lebih kurang 2.00 petang. Kak Yah sudah di kebumikan, dan di rumahnya itu, Sdr Ibrahim, suami Kak Yah menunjukkan tempat kejadian dimana Kak Yah meninggal dunia.

Kata Ibrahim: "Pada masa itu hujan sangat lebat, saya berada diluar dan Yah tinggal seorang sahaja di rumah. Apabila saya balik ke rumah jam 10.00 malam, saya tidak berjumpa Kak Yah didalam rumah dan saya laung tetapi tidak ada jawapan. Saya menjangka Yah berada di rumah jiran kerana malam tadi hujan sangat lebat, tetapi dia tidak ada di rumah jiran. Saya cari dia di belakang rumah.

Saya lihat benteng batu-bata di belakang rumah runtuh dibawa air deras. Hati saya sudah tidak sedap, saya mula mengaut tanah-tanah yang menimbusi kawasan belakang rumah saya, tiba-tiba saya ternampak dua kaki, saya terus mengaut tanah-tanah itu, rupa-rupanya Yah telah tertimbus oleh tanah dibawah dua kepingan batu simen yang berat. Yah sudah tidak ada..dengan pertolongan jiran-jiran dapat saya mengeluarkan Yah."

Begitulah diceritakan oleh Ibrahim dengan linangan air mata.

Pemergian Yah ini memang tidak disangka-sangka. Baru hari Ahad lepas beliau menghadiri Mesyuarat bersama Jawatankuasa PKR Cabang Kuala Krau dan sayap wanitanya.

Kak Hendon cukup teperanjat dengan pemergian Kak Yah, mereka sangat akrab. Semasa berada di DUN Jepak. Sarawak, Kak Yah berkempen bersama Kak Hendon di DUN itu di kawasan-kawasan Rumah Panjang. Semasa Kursus di Hulu Selangor anjuran Task Force Felda Selangor, Kak Yah juga turut hadir dan begitu juga semasa kursus Pilihanraya yang diadakan di Kelantan.

Kita merancang tetapi perancangan Allahlah yang mengatasi segala-galanya. Inna Lillah wainna Ilaihi Roji'un.

Selepas di rumah Yah, kami pergi pula ke rumah nenek Sdr Fuad, jenazahnya akan disempurnakan selepas solat Asar.

Setelah itu saya dan Kak Hendon kembali ke Kg Batu 4, Jalan Maran untuk menunggu panggilan talipon dari pejabat saya mengenai kematian ayah kepada Siti, iaitu peguam yang berkhidmat di pejabat saya di Temerloh. Dia meninggal di Bentong kerana kemalangan jalanraya. Tidak tahu samada jenazahnya akan disempurnakan di Temerloh atau Bentong kerana ayah kepada Siti menetap di Bentong.

Sehingga coretan ini ditulis, saya belum mendapat khabar berita dimanakah pengkebumian akan dilangsungkan.

Sementara itu saya balik ke rumah, berehat seketika kerana amat keletihan dengan perut yang tidak selesa dan saya sudah tidak makan nasi untuk beberapa hari kecuali di R&R Muadam itu saya mengambil sedikit nasi kerana amat terliur melihatkan udang dan sotong, dan kemungkinannya perut saya masih tidak boleh menerima makanan yang "kaya dan heavy" begitu.

Full content generated by Get Full RSS.

SJKC <b>Kahang</b>

Posted: 27 Mar 2012 06:54 PM PDT

27hb Mac, Kahang. Pertandingan Bercerita Kreatif bagi sekolah-sekolah SJKC daerah Kluang telah diadakan di sini. Penyertaan berdasarkan tahap 1 dan 2 membawa lebih kurang 40 orang peserta daripada pelusuk daerah Kluang. Pertandingan ini dilaksanakan di dua lokasi iaitu di Bilik Sumber dan Dewan Besar SJKC Kahang. Pertandingan bermula jam 2 petang sehinga berakhir lewat jam 5 petang. Ianya menyaksikan pelbagai ragam dan gaya bercerita daripada peserta-peserta.




















01 di segamat - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di segamat - Google Blog Search


My Rojak Lyfe Best Gyla: Detik Terakhir <b>Di Segamat</b>..

Posted: 21 Mar 2012 08:04 AM PDT

Hye! Salam!

Memandangkan tinggal saki baki hidup jer dekat Uitm Segamat nie.. Lagi seminggu je..Rasa macam cepat gyla kan? Dengan aku yang every sem update pasal kolej aku.. Merengek bilik tinggi bagai.. Cuaca Segamat lah ape lah.. Hehe.. Banyak yang berlaku sepanjang 6 sem dekat sini.. I mean like REALLY BANYAK LU PUN X MAMPU KIRA! Hehe..

I admit dulu I really hate Segamat for making my life miserable.. Every day its like a battle field for me.. Ya know when things go wrong and I felt like dying.. Its like time is bullying me saying Im gonna suffer up till sem 6.. I did by the way.. I was once not that happy when it comes to Segamat.. Sebut je Segamat rasa nak marah.. Sebut je Segamat rasa nak nanges.. Babis punya feeling kan.. Oke blah perasaan blah! Hehe!

Sekarang nie Im having the detik terakhir with my beloved friends.. We're having this kinda fun like crazy.. Pergi Sagil or known as Gunung Ledang and mandi air terjun kat sana.. BBQ and kenakan semua orang.. Salah cakap je kena menganjeng.. Karok sampai hilang suara.. Moments dekat kolej baru Suluk Belingkong SB nie.. Dak2 lelaki jerit mcm orang gyla meroyan sbb stress final sem punya exam.. Haha.. Sumpah lawak! Random outing with my friends.. Oh oh! Gonna miss all this badly! Semua orang duduk jauh jauh.. Nanti susah nak jumpa.. Nanti Nadd kawen jemput datang oke? Hehe.. Gatal*

Sekian sekian dari anak dara yang nak abes sem dah! Hehe!


01 di plentong - Google Blog Search

0 ulasan
URL Sumber Asal :-

01 di plentong - Google Blog Search


Shehdikimi-&#39;A&#39;!: Exora bold

Posted: 03 Apr 2012 07:00 AM PDT


"Aduan Rakyat 2 April 2012 - Saya membeli sebuah Proton Exora Bold Premium yang menggunakan enjin turbo dan gearbox CVT pada awal Mac 2012. 2 minggu digunakan, gearbox mula rosak. Apabila gear reverse dimasukan, enjin akan mati. Setelah mencuba banyak kali, barulah saya dapat menggunakan gear reverse.

Itupun enjin begegar seolah-olah nak mati. Saya menghubungi pusat servis di Johor Jaya memaklumkan masalah yang dihadapi dan pihak pusat sevis meminta saya untuk menghantar kereta untuk diperiksa. 




Pemeriksaan pertama pihak pusat servis cuma mengetatkan kabel bateri dan meminta saya untuk pulang dan mencuba kereta telebih dahulu. Tak sampai setengah jam saya ambil kereta dari pusat servis, masalaah sama tetap berulang.


Saya kemudian merujuk terus kereta saya ke Pusat Servis 3S di Plentong. Pemeriksaan kedua, ECU kereta saya direset semula dan saya diminta untuk membawa pulang kereta sepertimana selepas pemeriksaan yang pertama. Tidak sampai 2 jam, masalah sama berulang.


Saya terpaksa menunggu selama 3 hari untuk menghantar kereta berikutan hari Sabtu hanya dikhaskan untuk servis sahaja. Pada hari Isnin saya menghantar kereta saya ke pusat servis dan kereta saya terpaksa ditinggalkan selama 2 hari untuk diperiksa.


Keputusannya memang menyakitkan hati saya. Mengikut kata petugas yang incharge problem kereta saya tu, laporan dah dihantar ke headquarters bekenaan masalah yg dihadapi dan saya diminta tunggu sehingga jawapan diberikan semula oleh HQ. 


Saya dah dapat bayangkan maksudnya itu tetapi atas dasar percaya, saya ia kan saja dan masih lagi menunggu, mengikut kata petugas tu lebih kurang seminggu lebih untuk saya dapatkan jawapan.
 
Sekarang dah masuk 4 hari saya tunggu, tinggal lagi beberapa hari untuk saya dihubungi oleh petugas tesebut (janjinya nak telefon dan maklumkan saya).
Apa yang saya nak highlightkan di sini ialah, kenapa begitu teruk produk Proton ni? Takkanlah baru 2 minggu pakai dah rosak? Bunga tayar kereta pun tak sempat haus lagi enjin dan gearbox dah meragam? Adakah Proton main tangkap muat je barang-barang yang digunakan?

By: faizal 

BLOG - BLOG RASMI PARTI: Anak Muda Kampung Nak Senang

Posted: 02 Apr 2012 11:07 AM PDT

Aduan Rakyat 2 April 2012 - Saya membeli sebuah Proton Exora Bold Premium yang menggunakan enjin turbo dan gearbox CVT pada awal Mac 2012. 2 minggu digunakan, gearbox mula rosak. Apabila gear reverse dimasukan, enjin akan mati. Setelah mencuba banyak kali, barulah saya dapat menggunakan gear reverse.

Itupun enjin begegar seolah-olah nak mati. Saya menghubungi pusat servis di Johor Jaya memaklumkan masalah yang dihadapi dan pihak pusat sevis meminta saya untuk menghantar kereta untuk diperiksa.

Pemeriksaan pertama pihak pusat servis cuma mengetatkan kabel bateri dan meminta saya untuk pulang dan mencuba kereta telebih dahulu. Tak sampai setengah jam saya ambil kereta dari pusat servis, masalaah sama tetap berulang. Saya kemudian merujuk terus kereta saya ke Pusat Servis 3S di Plentong.

Pemeriksaan kedua, ECU kereta saya direset semula dan saya diminta untuk membawa pulang kereta sepertimana selepas pemeriksaan yang pertama. Tidak sampai 2 jam, masalah sama berulang. Saya terpaksa menunggu selama 3 hari untuk menghantar kereta berikutan hari Sabtu hanya dikhaskan untuk servis sahaja.

Pada hari Isnin saya menghantar kereta saya ke pusat servis dan kereta saya terpaksa ditinggalkan selama 2 hari untuk diperiksa. Keputusannya memang menyakitkan hati saya. Mengikut kata petugas yang incharge problem kereta saya tu, laporan dah dihantar ke headquarters bekenaan masalah yg dihadapi dan saya diminta tunggu sehingga jawapan diberikan semula oleh HQ.

Saya dah dapat bayangkan maksudnya itu tetapi atas dasar percaya, saya ia kan saja dan masih lagi menunggu, mengikut kata petugas tu lebih kurang seminggu lebih untuk saya dapatkan jawapan.

Sekarang dah masuk 4 hari saya tunggu, tinggal lagi beberapa hari untuk saya dihubungi oleh petugas tesebut (janjinya nak telefon dan maklumkan saya).

Apa yang saya nak highlightkan di sini ialah, kenapa begitu teruk produk Proton ni? Takkanlah baru 2 minggu pakai dah rosak? Bunga tayar kereta pun tak sempat haus lagi enjin dan gearbox dah meragam? Adakah Proton main tangkap muat je barang-barang yang digunakan?

By: faizal

Sumber : http://www.aduanrakyat.com.my/gearbox-cvt-exora-bold-turbo-bermasalah-selepas-2-minggu#more-12140

 

BLOG JOHOR

Copyright 2010 All Rights Reserved