ads

Isnin, 14 April 2014

01 di kota tinggi - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

01 di kota tinggi - Google Blog Search


Roboh rumah <b>di Kota Tinggi</b> salah siapa? - MaelPengerang - Blogger

Posted: 12 Apr 2014 06:13 AM PDT

Huhhh! Agak lama juga MP untuk mendapat pasti akan kebenaran isu 'Kota Tinggi Runtuh Rumah Rakyat' ini. Akhirnya kini jelas...

Bak kata pepatah, 'Sudah jatuh ditimpa tangga'... Begitulah malangnya nasib yang menimpa beberapa keluarga juga mengakui dirinya penduduk dan sebahagian daripadanya menggelarkan diri mereka sebagai 'PENEROKA', disitu. Namun hakikat sebenarnya, kediaman mereka itu adalah penempatan berstatus rumah haram kerana di dirikan atas tanah yang bukan milik mereka serta tiada kebenaran sah dari pihak berkuasa sejak setahun lalu.

Berpunca kerana terlalu percayakan seseorang, 2 arahan notis pencerobohan yang dikeluarkan pihak penguatkuasa, langsung tidak diambil peduli hingga berlarutan ke tarikh 31 Mac baru-baru ini, pihak berkuasa datang bertindak menghalau keluar serta merobohkan rumah-rumah yang ada.

Kes membabitkan 14 termasuk 2 buah rumah separuh kekal yang dibina atas tanah seluas 17.81 hektar di Kilometer 11, Batu 8 Jalan Air Terjun, Kota Tinggi,Johor terpaksa dirobohkan pihak berkuasa tempatan sebab kesalahan menceroboh dengan mendirikan penempatan haram atas tanah kerajaan sejak lebih setahun lalu dan gagal mematuhi arahan notis pencerobohan yang sudah 2 kali dikeluarkan pada 20 November 2013 dan Februari 2014.
Pentadbir Tanah Daerah Kota Tinggi, Jamaludin A. Hamid berkata, tindakan diambil selepas pemilik rumah terbabit gagal mematuhi arahan notis pencerobohan tanah kerajaan yang dikeluarkan pada 20 November 2013 dan Februari lalu.

Mengikut kanun tersebut, mana-mana pihak yang melakukan pencerobohan sama ada melakukan penerokaan atau membina bangunan secara haram boleh dikenakan denda sehingga RM10,000 atau setahun penjara atau kedua-duanya sekali.

Menurutnya juga, tindakan dibuat adalah mengikut Seksyen 425 Kanun Tanah Negara 1965 bagi mengekang penerokaan tanah secara berleluasa.
Walau pun pada awalnya operasi itu berhadapan dengan halangan serta tentangan keras dari keluarga terlibat, Setelah penjelasan demi penjelasan serta kefahaman diberikan, mereka akhirnya akur dengan tindakkan yang dibuat.
Namun begitu jawapannya... Pendirian parti pembangkang pastinya berbeza dengan fakta sebenarnya. Sikap mengambil kesempatan dalam merosakkan fahaman rakyat dengan menyebarkan 'berita separuh masak' demi kepentingan politik mereka sememangnya itu sifat mereka. 

Tidak ketinggalan media dan portal pembangkang juga turut menggunakan isu ini, bagi menghangatkan suasana dengan pelbagai andaian, kononnya hal ini ada kena mengena dengan Barisan Nasional khususnya UMNO. Sedangkan terang-terang hal ini dinyatakan langsung tidak ada kaitannya dengan politik seperti yang dinyatakan dalam video dibawah. 

Saksikan...

Nah, sekarang siapa yang bersalah dan siapakah nama-nama yang di sebut itu?
Apa yang berlaku, dilihat terdapat kegiatan sindiket menjual tanah tersebut dengan secara senyap tanpa diketahui pihak berkuasa.

Sindiket telah mengutip sebahagian wang dikatakan akan sentiasa memaklumkan kepada pembeli yang mereka sedang menyelesaikan permohonan TOL dan sebagainya dengan pejabat tanah.



Akhirnya tanpa disedari pembeli, mereka telah ditipu dan terpaksa akur apabila pihak berkuasa daerah bertindak merobohkan rumah-rumah mereka.

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG JOHOR

Copyright 2010 All Rights Reserved