ads

Sabtu, 28 Disember 2013

01 di parit raja - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

01 di parit raja - Google Blog Search


BLOG JOHOR: 01 <b>di parit raja</b> - Google Blog Search

Posted: 30 Nov 2013 09:26 AM PST

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

BLOG JOHOR: 01 <b>di parit raja</b> - Google Blog Search

Posted: 20 Nov 2013 09:10 AM PST

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

BLOG JOHOR: 01 <b>di parit raja</b> - Google Blog Search

Posted: 26 Oct 2013 09:50 AM PDT

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

BLOG JOHOR: 01 <b>di parit raja</b> - Google Blog Search

Posted: 21 Oct 2013 09:17 AM PDT

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

Mulut Manis Hati Baik: <b>parit raja</b> - nasi ambeng - telur pindang

Posted: 10 Sep 2013 08:16 AM PDT


berbual bersama rakan di meja kedai kopi - tersingkap cerita tentang nasi ambeng – makanan yang belasan tahun aku tidak rasai – dan bila terkenangkan nasi ambeng – fikiran aku selari dengan - parit raja
2 Jan 1994 – kali pertama aku menjejakkan kaki ke batu pahat – dan kali pertama juga aku sampai ke negeri johor
perjalanannya panjang sekali – perjalanan menuntut ilmu – perjalanan bersama abah dan mama
pada ketika itu lebuhraya utara selatan masih dalam pembinaan - menaiki bas dari sungai petani pada pukul 6 petang 1 jan 1994 – dan sampai di batu pahat pada jam 6 pagi 2 jan 1994 –  jelas di minda – bas berhenti seketika  di taiping – untuk makan malam dan aku tidak ingat lagi dimana perhentian seterusnya – aku lebih selesa tidur dari turun makan - entah berapa kali aku tertidur dan terbangun - namun – masih kukuh di ingatan - bas berhenti di muar buat seketika  – dan seterusnya menyusuri jalan lama sehingga ke batu pahat
tiba di batu pahat – sewaktu azan subuh berkumandang – dari batu pahat – menyambung perjalanan ke parit raja – juga dengan bas - bas berwarna merah – namanya aku telah lupa
berkelana ke parit raja – mencari dan menuntut ilmu – disinilah segalanya bermula – di sinilah turning point hidup aku – di sini jugalah aku diuji dengan bebanan sebagai seorang pelajar – di sini career aku bermula – di sini jugalah aku menuntut ilmu dengan sebilangan pensyarah mat saleh –  aku dan rakan rakan adalah batch pertama PLSP – kemudian di tukar nama kepada ITTHO – Kuittho – dan kini UTHM – namun semasa meninggalkan parit raja – kami adalah pelajar ITTHO (UTM)
parit raja – unik bagi aku – di kelilingi dengan ladang kelapa sawit - mempunyai banyak kampung bermula dengan parit – dan aku telah terlupa dengan nama nama kampung yang bermula dengan parit ini – yang diingati parit haji rais
di diami oleh kebanyakan dengan orang jawa – mereka ramah – walaupun mempunyai perwatakan yang agak kasar – satu keistimewaan orang jawa – seusai sembahyang mereka akan bersalaman dengan semua orang yang berada di sekeliling mereka – sebab itu mereka mempunyai ikatan ukhwah yang tinggi
keistimewaan makanan di parit raja adalah pisang goreng  – dicicah dengan sambal kicap bercampur dengan tauhu hancur – selepas aku meninggalkan parit raja – tidak pernah lagi aku bertemu dengan pisang goreng bercicah ini
nasi ambeng dan telur pindang– dan bertahun aku tidak merasainya
aku mula mengenali nasi ambeng – semasa menghadiri majlis aqiqah anak rakan – dan – apa jua majlis yang aku ikuti semasa di parit raja – pasti ada nasi ambeng
parit raja - terkenal dengan hasil kampung – rempeyek - pisang salai dan beraneka kerepek
hidup di parit raja terkadang mendatangkan masalah bagi aku - aku pengemar kari – pastinya asam pedas yang di kenali sebagai kari di parit raja tidak kena dengan tekak aku - selama 3 tahun – kebanyakan menu makanan aku adalah nasi goreng di waktu malam dan nasi ayam di waktu siang
parit raja kini - pasti berbeza dari 19 tahun dahulu – kali terakhir aku ke parit raja tahun 2002 – sewaktu menghantar adik aku belajar di UTHM
kemungkinan parit raja aku aku lawati lagi –mencari nasi ambeng dan telur pindang - tapi kali ini berkemungkinan bersama anak anak -  in shaa allah

BLOG JOHOR: 01 <b>di parit raja</b> - Google Blog Search

Posted: 20 Sep 2013 09:11 AM PDT

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

BLOG JOHOR: 01 <b>di parit raja</b> - Google Blog Search

Posted: 19 Sep 2013 09:13 AM PDT

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

BLOG JOHOR: 01 <b>di parit raja</b> - Google Blog Search

Posted: 18 Sep 2013 09:10 AM PDT

Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
URL Sumber Asal :-

Marhaban <b>di Pt Raja</b> | ibn_bacoks

Posted: 25 Aug 2013 08:09 PM PDT

image

image

image

image

Dipetik dr Mtd Paritraja

MAJLIS jamuan hari raya & marhaban pas parit raja utara bermula di rumah (ketua cawangan)Tn.hj.simat bin manan di Taman ria, parit raja, Batu Pahat johor (belakang baby shop) hari Jumaat 23 8 13.

Bihun Sup RM2.50 ~ <b>Parit Raja</b> | Bro Framestone

Posted: 13 Sep 2013 01:54 AM PDT

20130913-165337.jpg

On the way ke Tanjung Leman, singgah sekejab rumah mertua di Parit Raja, Johor.

Singgah sekejab perkena bihun sup dekat kedai Cik Minah. (Fav isteri Bro sejak dia sekolah lagi)

Memang banyak bihun supnya kalau beli sebungkus jika dibandingkan dengan yang terdapat di Kuala Lumpur.

Makan sebungkus pun sudah puas.

Malangnya harganya RM2.50. Dulu RM2.00 je. Naik harga RM0.50.

Tak pasti dia masak guna minyak RON 97 atau 95. Sebab masing-masing naik 20sen dan 15sen bukannya 50sen.

Tak kisah pun, dia naik harga asalkan sedap dan berbaloi beli dekat cik Minah. Moga dia murah rezeki dan isteri Bro suka makan bihun sup dia.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

CATATAN SI MERAH SILU: Jejak Bugis <b>di</b> Pontian - Dari <b>Parit Raja</b> <b>...</b>

Posted: 20 Jun 2013 08:26 AM PDT

Salam semua wahai para pembaca yang dimuliakan. Pada penghujung artikel Antara Janda Baik, Bukit Tinggi dan Hospital Sungai Buloh yang dibuat Rabu minggu lepas saya ada menyebut bahawa pada Jumaat itu atau pagi Sabtu akan berlepas ke Johor  menghadiri majlis perkahwinan seorang sepupu di Parit Raja, Batu Pahat kemudian membawa adik-beradik ibu dan keluarga mereka berjumpa saudara-mara dari keturunan Daeng Betak di Pontian. Malam ini malam Jumaat bolehlah saya bercerita...
Awal pagi Sabtu 15 Jun 2013, saya dan keluarga pun memulakan perjalanan ke selatan. Seperti halnya  satu setengah bulan kebelakangan sejak mengalami kecederaan teruk kaki, isteri yang memandu kereta. Anak kecil kami Johan dibiarkan duduk di hadapan.

Ini dibuat agar dia tidak bergaduh dengan abangnya Rasyid yang disuruh duduk di belakang. Kalau saya memandu isteri akan duduk di sebelah mendukung Johan, abangnya sendirian di belakang. Sejak saya cedera isteri harus memandu dan selalu juga saya duduk di sebelah, maka Johan harus duduk di belakang. Mereka tu ada masa ok. Tapi bila dah berebut ruang yang lebih selesa, mulalah bergaduh tolak-menolak menggigit dan sebagainya.

Namun untuk perjalanan jauh seperti yang dilakukan ketika pergi ke Terengganu untuk HIKMAH V 5-8 Jun dan kembali lebih elok saya duduk di belakang. Jika duduk di hadapan kaki saya harus diletakkan ke bawah dan jika terlalu lama ia akan membengkak disebabkan kecederaan yang memakan masa untuk pulih. Kalau duduk di belakang saya boleh meletakkan kaki ke atas sedikit, sekurang-kurangnya di atas tempat duduk. Sesungguhnya perjalanan jauh amat mencabar buat diri saya yang sedang cedera. Allah sahaja yang tahu bagaimana rasanya bila kaki mula berdenyut-denyut kesakitan ditambah bila jalan kurang lancar kereta bergegar atau terhentak-hentak. Kalau tak kerana tanggungjawab dan memenuhi harapan orang, tentu saya tak keluar rumah...

Sesungguhnya perjalanan lebih 1,000 km untuk menjayakan HIKMAH V itu sendiri sudah cukup mencabar dan menyakitkan, perjalanan yang dibuat selepas baru sahaja seminggu kaki saya dibedah masuk besi. Ia bukan sahaja mencabar bagi saya tetapi juga untuk isteri yang harus memandu sendirian, mengangkut segala barangan keperluan, menjaga dua orang anak kecil sambil menjaga diri saya yang dalam keadaan seperti OKU, Orang Kurang Upaya. Untuk perjalanan ke selatan beliau dijangka harus memandu lebih 800 km, kali ini dalam tempoh kurang 2 hari. Apapun kami sampai ke tempat tujuan pertama iaitu Parit Raja, Batu Pahat sekitar 10.30 pagi, ketika majlis pernikahan sepupu  masih lagi berlangsung.

Selepas majlis pagi kami berehat di homestay berdekatan hingga 2 petang kemudian kembali ke rumah pengantin untuk majlis bersanding.
Sejak saya mengenali saudara-mara dari Pontian itu adik-beradik sebelah ibu sudah menyimpan hajat mahu berjumpa mereka. Tetapi belum ada kelapangan atau masa yang sesuai kerana ramai antara mereka menetap di Lembah Klang, agak jauh untuk ke Pontian mencari orang yang belum pernah mereka kenali dan jumpa. Majlis kahwin sepupu di Parit Raja memberilan peluang kerana letaknya cuma sekitar 30 km sahaja dari Parit Betak. Oleh kerana saya sahaja ahli keluarga yang mengenali mereka, nak tak nak saya harus menunjukkan jalan.

Kami sampai ke rumah saudara di Parit Betak sekitar 4.30 petang. Sebelum ini saya pernah sampai bersama isteri dan Rasyid (ketika itu Johan masih dalam perut) penghujung 2011. Lihat artikel Kembara Johor-Riau : Muar, Singapura, Parit Betak. Biar diberitahu lawatan ketika itu dibuat sejurus sebelum kami pertama-kalinya pergi ke Pulau Bentan, Riau, Indonesia untuk menziarahi makam raja-raja Bugis di sana sambil mencari petunjuk lebih lanjut tentang nasab Bugis sebelah ibu.

Sudah disebut bukan bahawa Parit Betak ini dibuka oleh seorang moyang saya bernama Daeng Betak? Saudara-mara yang mahu ditemui di sini adalah keturunan beliau. Biar ditambah bahawa Daeng Betak ini dikatakan berketurunan Daeng Parani, saudara tertua Lima Daeng Bersaudara yang sangat terkenal dalam sejarah Empayar Johor-Riau-Lingga terutama pada abad ke 18 Masihi. Lihat artikel lama Kaitan Daeng Parani dengan keluarga sebelah ibu. Semasa di Riau penghujung 2011 itu saya mendapat sedikit lagi petunjuk. Lihat artikel Kembara Johor-Riau - Makam-makam di Hulu Riau dan alamat salasilah ibu.



Kali ini, setelah beberapa lama baru keluarga sebelah ibu dapat berkenalan dengan saudara-mara di Parit Betak. Menarik sungguh memikirkan ini akhirnya terjadi setelah saya dan isteri membuat perjalanan ke Tanah Bugis 3-12 Mei 2013. Lihat artikel pengenalan Terhencot-hencot ke Tanah Bugis - Satu pengenalan pagi Jumaat.

Cerita tentang perjalanan di Tanah Bugis itu belum dikembangkan lagi di blogspot saya. Insyaallah penceritaan bersiri akan dimulakan tidak lama lagi. Saya mahu melepaskan dahulu cerita "Jejak Bugis di Pontian" yang ada 2 bahagian juga menyelesaikan beberapa cerita tentang HIKMAH V di blogspot Himpunan Kedaulatan Melayu Islam Akhir Zaman (HIKMAH). Di atas adalah gambar beramai-ramai yang diambil setelah hampir 2 jam berbual-bual dalam rumah berkenalan dan bertukar cerita.

Diharap ini adalah permulaan kepada ikatan silaturrahim yang lebih erat. Sesungguhnya ada banyak cerita keluarga yang hilang perlu digali. Antara kewujudan keluarga di Pontian dengan keluarga belah saya di Muar seolah-olah ada kehilangan 20-40 tahun cerita yang tersembunyi. Bayangkan, di kalangan saudara mara di Parit Betak ini ada seorang yang umurnya cuma tua setahun lebih tua dari saya tetapi berpangkat datuk saudara. Dia mengatakan Daeng Betak memiliki 7-8 isteri yang diketahui yang mana dari 4 yang beliau kenali terbentuklah keluarga di Parit Betak, seorang melahirkan ayahnya yang beliau kira selama ini adalah anak paling tua kepada Daeng Betak.
Namun yang dikatakan anak paling tua itu dikira lahir tahun 1917, sama tahun datuk saya sebelah ibu lahir. Sedangkan datuk yang bernama Ismail itu berpangkat cucu. Jadi bagaimana tu? Anak Daeng Betak yang mereka anggap paling tua selama ini sebenarnya sebaya dengan seorang cucu yang tentunya datang dari isteri lebih awal yang memberikan anak jauh lebih tua tetapi tidak pernah diketahui kewujudannya oleh saudara-mara di Parit Betak kecuali setelah diceritakan saya. 
Datuk saya memiliki beberapa orang kakak yang lebih tua sementara ayahnya pula ada sekurang-kurangnya seorang abang. Sebenarnya perkara ini tidaklah terlalu pelik kerana ada berlaku abang tertua jarak umurnya lebih 20 tahun dengan adik bongsu. Ini kita bercerita tentang adik-beradik yang seibu sebapa. Apalagi kalau si bapa itu ramai isteri? Ketika umur 20 tahun sudah berkahwin, masuk umur 40 tahun ada lagi isteri baru, masuk umur 60 tahun kahwin lagi? Kalau dah begitu apa hendak dihairankan kalau ada adik-beradik lain ibu yang umurnya berbeza 40 tahun? Apa nak hairan bila abang dapat cucu, sambil itu dia juga dapat adik baru lalu cucu dan adik boleh jadi sebaya?

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG JOHOR

Copyright 2010 All Rights Reserved